Menu Close

Manfaat Mindfulness Dalam Bidang Pendidikan

mindfulness

Mindfulness (MF) adalah kualitas kesadaran manusia yang ditandai dengan peningkatan kapasitas untuk menerima dan meningkatkan perhatian dalam pengalaman hidup. Kesadaran untuk meningkatkan komitmen terhadap momen saat ini dan pemahaman yang lebih jelas tentang pikiran dan emosi dapat mempengaruhi kualitas hidup.

Mindfulness bisa berkembang melalui latihan meditasi. Meskipun MF adalah kapasitas manusia yang melekat secara internal, minat ilmiah dalam kesadaran berkembang di bidang kedokteran, psikologi, sosial dan bisnis, serta bidang lainnya.

Kebutuhan untuk mempromosikan kompetensi sosial, emosional, dan kesejahteraan anak-anak perlu menjadi perhatian khusus selama masa transisi dari masa kanak-kanak ke masa remaja (Hertzman dan Power, 2006). Selama pada masa awal remaja, khususnya usia antara 9 dan 12 tahun, sebuah program yang menggabungkan praktek MF menjadi sangat penting.

Pada awal remaja, ini adalah periode perkembangan ketika anak-anak mengkonsolidasikan kepribadian mereka, perilaku, dan kompetensi yang mereka ambil akan bertahan hingga di masa remaja dan sebagai akibat di masa dewasa (Eccles dan Roeser, 2009).

Pada usia antara 9 dan 12, perubahan mendasar terjadi di hampir semua bidang kehidupan, baik kecerdasan dan kepribadian. Murid-murid dari segala usia dapat mencapai ruang kelas yang penuh dengan peristiwa-peristiwa yang penuh tekanan, yang berasal dari berbagai sumber, termasuk disfungsi sistem keluarga, konflik antar teman, tantangan sosial-budaya dan kerentanan terhadap masalah-masalah fisik dan mental.

Terisolasi dalam masalah akan mengalami kesulitan dalam belajar dan kinerja. Sumber stres ini kadang-kadang dapat menjadi racun bagi perkembangan dan pembelajaran siswa. Penelitian menunjukkan bahwa stres berlebihan mempengaruhi otak yang sedang berkembang.

Stres yang konstan pada masa kanak-kanak dan remaja cenderung berdampak pada kesejahteraan, fungsi umum, dan faktor-faktor untuk belajar, seperti fungsi eksekutif dan memori kerja. Lingkungan sekolah memberikan pengaturan yang ideal untuk penggunaan intervensi yang mempromosikan fungsi dan perkembangan yang sehat dari lingkungan otak dan mendorong ketahanan stres.

Semakin banyak bukti yang terakumulasi bahwa pelatihan MF adalah cara yang efisien dalam hal biaya dan manfaat untuk mencapai tujuan ini. (Greenland)

Apa yang dapat kita pahami dari mindfulness?

MF bukanlah sesuatu yang baru, ini adalah bagian dari apa yang membuat kita menjadi manusia dengan kemampuan untuk sepenuhnya sadar dan penuh perhatian. Kapasitas untuk kesadaran yang berkesinambungan, terutama di tengah-tengah kekacauan emosi adalah kemampuan khusus.

Apa yang saat ini kita sebut MF di bidang ilmu kontemplatif dan teknik-teknik yang sesuai dari kultivasinya, berasal dari praktik psikologi introspektif oriental, khususnya dari psikologi Buddhis, yang mengacu pada konsep ini selama lebih dari 2.500 tahun.

MF (Mindfulness) adalah istilah yang berasal dari bahasa Pali, dimana Sati bergabung dengan Sampajana. Istilah ini diterjemahkan dalam kesadaran hati nurani, kehati-hatian, kebijaksanaan dan retensi. Representasi linguistik ini telah dipertimbangkan oleh para ahli dan menyarankan bahwa MF berarti mengingat untuk memperhatikan apa yang terjadi dalam pengalaman langsung dengan perhatian dan ketajaman.

Sedikit demi sedikit konsep MF sedang diperkenalkan ke dalam dunia sains barat, dan banyak peneliti memfokuskan pekerjaan mereka pada kesadaran dan praktik meditasi yang terkait. (Siegel, 2011)

Meditasi adalah metode yang digunakan untuk mengembangkan kesadaran, pada awalnya pemikiran gagasan yang diterima secara umum dan membingkai MF di bidang esoterik. Ini menjadi hal yang tidak terpisahkan dan terkait dengan keyakinan agama. Hal ini juga dianggap sebagai kemampuan yang hanya dapat dicapai oleh sebagian orang. Namun, beberapa metodologi penelitian dan penemuan ilmiah telah meruntuhkan mitos-mitos ini. MF telah secara luas dianggap sebagai kualitas inheren kesadaran manusia, yaitu kapasitas perhatian dan kesadaran yang berorientasi pada saat ini, yang bervariasi antara individu dan dapat dievaluasi dengan empiris.

Fakta paling berpengaruh tentang mindfulness

Sebuah fakta penting untuk anda ingat adalah bahwa kemampuan MF tidak mutlak, tidak berubah atau ditentukan sepenuhnya oleh genetika. Jika ini adalah fakta, orang-orang tidak akan dapat mempelajari dan berhasil.

Ini dapat dianggap sebagai sesuatu yang lebih dekat dengan keadaan daripada sifat karena pembangkitan dan pemeliharaannya tergantung pada pengaturan perhatian sambil mengembangkan orientasi terbuka untuk bereksperimen.

Meskipun intervensi berbasis MF sering menggunakan teknik meditasi untuk mengajarkan keterampilan yang diperlukan untuk membangkitkan mental, modus kesadaran ini mungkin tidak terbatas pada meditasi. Setelah keterampilan dipelajari, MF dapat diatur untuk membangkitkan kehadiran mental dalam banyak situasi, memungkinkan subjek untuk menanggapi dengan terampil suatu situasi yang memancing reaksi emosional. (Bishop, 2004).

Mindfulness dalam pendidikan

Anak-anak dan remaja mengalami stres pada tingkat belum pernah terjadi sebelumnya dapat mengakibatkan kemarahan, kecemasan, depresi dan perilaku maladaptif, serta rendah diri dan kurangnya percaya diri (Barnes et al, 2003; Mendelson et al, 2010; Smith dan Womack, 1987).

Penelitian menunjukkan bahwa kecemasan, depresi, dan rendah diri dapat mempengaruhi kinerja akademik mahasiswa, mengganggu pemikiran, dan menghambat pembelajaran.

Pengenalan program ini di sekolah bisa sangat berguna untuk membalikkan atau bahkan pada tahap awal untuk menghindari perkembangan semua patologi dan perilaku maladaptif ini. Beberapa kunci MF dalam aplikasinya dalam lingkungan pendidikan, berdasarkan berbagai studi ilmiah yang telah berkembang selama tahun-tahun terakhir seperti di alinea berikutnya.

Mindfulness

Kursus singkat dalam kesadaran meningkatkan kemampuan anak untuk mengabaikan gangguan dan berkonsentrasi lebih baik. Para peneliti merekrut 30 anak (anak perempuan dan anak laki-laki berusia 10 hingga 11 tahun) untuk berpartisipasi dalam kursus sebagai bagian dari kurikulum sekolah mereka. Anak-anak berpartisipasi dalam kursus MF dalam dua kelompok pada waktu yang berbeda. Para peneliti dapat membandingkan kelompok dan melihat efek dari kursus. Untuk melakukan ini, mereka mengukur tingkat perhatian anak-anak melalui kuesioner. Mereka juga mengukur keterampilan perhatian mereka, menggunakan permainan komputer yang dirancang khusus untuk tujuan ini.

Mereka melakukan pengukuran ini tiga kali, dengan interval tiga bulan, sehingga mereka dapat mengukur perubahan keterampilan perhatian dari waktu ke waktu sebagai hasil dari kursus mindfulness. Hasilnya menunjukkan peningkatan kemampuan anak-anak untuk berkonsentrasi dan menangani gangguan yang terkait dengan jalannya kesadaran. Ini adalah hasil penelitian yang dilakukan oleh Dominic Crehan dan Michelle Ellefson di Universitas Cambridge yang dipresentasikan pada 6 September 2013 di Konferensi British Psychological Society di University of Reading.

Jha, Krompinger dan Baime (2007) menemukan peningkatan yang signifikan dalam perawatan pada subjek yang mempraktikkan program pengurangan stres berdasarkan kesadaran dan pada orang yang selama satu bulan menjalani pelatihan intensif.

Mindfulness dan memori kerja
Untuk menyelidiki apakah pelatihan MF mengurangi gangguan dan dengan demikian meningkatkan kinerja, dalam sebuah penelitian (University of California – Santa Bárbara, 26 Maret 2013).

48 siswa secara acak ditugaskan ke salah satu kelas yang mengajarkan praktek mindfulness atau kelas yang mencakup topik nutrisi dasar.

Kelas perawatan memberikan pengenalan konseptual bersama dengan instruksi praktis tentang cara melatih MF dengan latihan spesifik dan dalam kehidupan sehari-hari. Sementara itu, kelas nutrisi mengajarkan ilmu gizi, strategi makan sehat, dan informasi tentang asupan makanan sehari-hari.

Satu minggu sebelum dimulainya, siswa menyelesaikan dua tes; tes penalaran verbal yang dimodifikasi dari GRE (Graduate Record Examination) dan tes kapasitas memori. Satu minggu setelah akhir kelas, para siswa diperiksa lagi. Hasilnya menunjukkan bahwa kelompok MF meningkat secara signifikan dalam tes GRE lisan dan tes kapasitas memori kerja. Mereka juga kurang terganggu selama ujian. Tak satu pun dari perubahan ini terjadi pada kelompok nutrisi.

Menurut para peneliti; ini adalah demonstrasi yang paling lengkap dan ketat, yang dapat mengurangi gangguan perhatian. Salah satu manifestasi paling jelas bahwa MF dapat meningkatkan memori kerja dan membaca.

Mindfulness dan fleksibilitas kognitif
Baris penelitian lain menunjukkan bahwa meditasi juga dapat memberikan fleksibilitas kognitif yang lebih besar. Satu studi menemukan bahwa orang yang mempraktikkan meditasi kesadaran mengembangkan kemampuan pengamatan diri, yang secara neurologis menonaktifkan jalur otomatis yang dibuat melalui pembelajaran sebelumnya dan memungkinkan masuknya momen saat ini untuk berintegrasi ke dalam bentuk baru (Siegel, 2007).

Meditasi juga mengaktifkan wilayah otak yang terkait dengan respons yang lebih adaptif terhadap situasi yang menekan atau negatif (Cahn dan Polich, 2006, Davidson dan Kabat-Zinn, 2003). Aktivasi wilayah ini sesuai dengan pemulihan yang lebih cepat ke nilai dasar setelah diprovokasi dengan cara negatif (Davidson, 2001).

Mindfulness dan kinerja akademis
Beauchemin, Hutchins dan Patterson (2008) mempelajari sikap terhadap diri dan prestasi akademik. Proses berjalan melalu intervensi meditasi MF selama 5 minggu yang diberikan kepada 34 remaja yang didiagnosis mengalami kesulitan belajar.

Semua hasil menunjukkan peningkatan yang signifikan pada peserta yang menyelesaikan program secara keseluruhan. Mereka menunjukkan penurunan kecemasan dan meningkatnya keterampilan sosial dan peningkatan kinerja akademik.

Sebagai kesimpulan, meditasi mengurangi kecemasan dan keyakinan negatif tentang diri sendiri. Metode ini mempromosikan keterampilan sosial dan hasil akademis.

Kesehatan mental dan psikologis

Ini adalah bagian yang paling penting dan dimana lebih banyak penekanan harus dilakukan. Ini adalah dasar dan keberlangsungan semua proses lain yang kita pelajari. Anda tidak dapat mencapai prestasi akademik yang memuaskan, anda juga tidak dapat mengembangkan proses pengembangan pribadi, seperti keterampilan sosial atau kreativitas jika kondisi kesehatan mental dan psikologis yang sehat dan seimbang tidak tersedia sebelumnya.

Mindfulness dan depresi
Kecemasan adalah psikopatologi yang paling umum terjadi pada anak-anak dan remaja. Kecemasan secara negatif mempengaruhi berbagai perilaku, dan pengaruh negatif ini meningkat seiring bertambahnya usia, yang mempengaruhi baik area internal dan intrapersonal.

Perawatan yang buruk merupakan gejala utama kecemasan; Oleh karena itu, strategi, seperti praktik berbasis mindfulness meningkatkan fokus perhatian siswa. Ini dapat mengurangi kecemasan pada anak-anak (Semple dan Lee, 2008). Biegel, Brown, Shapiro, dan Schubert (2009) mempelajari efektivitas program MBSR dengan pasien remaja, peserta melaporkan penurunan gejala yang berhubungan dengan kecemasan, depresi, kecemasan somatik dan peningkatan harga diri.

Saat ini, kemungkinan mengembangkan depresi selama masa remaja meningkat. Serangkaian penelitian telah dilakukan yang mendukung penggunaan MF dalam mengobati kecemasan dan depresi. Semple, Lee, Rosa, dan Miller (2010) menemukan pengurangan kecemasan yang signifikan pada partisipan yang menunjukkan tingkat kecemasan klinis pada pre-test. Lee, Semple, Rosa dan Miller (2008) melaporkan bahwa MBCT adalah intervensi yang layak dan dapat diterima yang menunjukkan potensi besar dalam perawatan internalisasi dan eksternalisasi gejala. Akhirnya, mereka menemukan beberapa bukti yang menunjukkan bahwa praktik berbasis MF dapat diterima dan berpotensi berguna untuk anak-anak yang gelisah.

Mindfulness dan pengaturan emosional
Schonert-Reichl dan Lawlor (2010) menyelidiki sebuah program berdasarkan kesadaran, yang disiapkan oleh para guru, yang melibatkan 10 kelas teori dan praktek teknik MF tiga kali sehari. Secara umum, ada peningkatan skor yang signifikan dari rasa optimis dan emosi positif. Laporan guru menunjukkan peningkatan dalam kompetensi sosial dan emosional anak-anak dalam kelompok intervensi dan penurunan agresivitas dan perilaku disruptif.

Dalam sebuah penelitian kecil (Wall, 2005), merancang sebuah program untuk mengajar MF dan Tai Chi di sekolah untuk anak-anak berusia 11 hingga 13 tahun di Amerika Serikat. Hasil yang diperoleh seperti kesejahteraan yang lebih baik, ketenangan, relaksasi, peningkatan kualitas tidur, kurang reaktivitas, perawatan diri yang lebih besar, kesadaran diri dan rasa terkoneksi dengan alam. Program MF dapat menjadi alat yang sangat berguna untuk meningkatkan kapasitas modulasi emosi dan mengurangi stres pada siswa yang mengalami persyaratan akademik yang tinggi.

Mindfulness dan ADHD
Zylowska et al (2008) mempelajari efek dari pelatihan meditasi kesadaran pada remaja dengan gejala ADHD. Peserta melaporkan penurunan gejala ADHD dan kepuasan tinggi dengan pelatihan.

Peserta dalam sebuah studi oleh Bögels, Hoogstad, Van Dun, Schutter dan Restifo (2008), menggunakan program MF sebagai intervensi dengan orang-orang muda dengan gangguan perilaku eksternal yang berbeda, melaporkan hasil yang sama.

MF tidak hanya mendorong praktik untuk meningkatkan keadaan interpersonal yang positif, tetapi melalui pendekatannya memberikan perspektif berbeda tentang resolusi konflik. Pekerjaan yang dilakukan dalam pelatihan di MF, perasaan kedekatan dan kepemilikan meningkat (Baumeister dan Leary, 1995; Ryan dan Deci, 2000).

Manfaat mindfulness pada siswa

Intervensi berbasis MF untuk anak-anak tidak sulit dilaksanakan, disesuaikan dengan berbagai konteks, dan menghibur, dinikmati baik oleh siswa maupun guru dan tidak memiliki efek samping. Program ini relatif murah untuk diperkenalkan, memiliki dampak yang cukup cepat, dapat masuk dalam berbagai konteks yang menyenangkan untuk siswa dan guru. Intervensi berbasis MF dapat menjadi metode yang efektif untuk menciptakan ketahanan di antara anak-anak dan remaja dan mengobati penyakit.

Meski begitu, antusiasme untuk mempromosikan praktek-praktek seperti itu harus diperlakukan dengan hati-hati mengingat bukti yang masih langka saat ini yang mendukungnya.

Intervensi kontemplatif ini merupakan kesempatan untuk menumbuhkan kebiasaan-kebiasaan pikiran dan tubuh yang positif dengan meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan anak-anak dan remaja di sekolah. Masih banyak penelitian yang diperlukan untuk mengidentifikasi seberapa efektif metode ini. Penelitian sebelumnya, seperti yang telah anda lihat di bagian sebelumnya, menunjukkan bahwa meditasi terkait dengan hasil yang bermanfaat untuk anak-anak dan remaja.

Mindfulness dapat meningkatkan kesehatan fisik, sosial, emosional, mental, dan kesejahteraan orang-orang muda yang berpartisipasi di dalamnya. Ini telah terbukti membantu mengurangi stres, kecemasan, reaktivitas dan perilaku buruk, meningkatkan kualitas tidur, mendapatkan ketenangan, relaksasi, kemampuan menangani emosi, kesadaran, dan empati yang lebih baik. Meski penelitian masih terbatas, hal ini telah mengukuhkan kesimpulan yang dapat kita ambil. Studi eksperimental dengan lebih baik akan memberi kita informasi yang lebih andal tentang manfaat mindfulness.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *