Menu Close

Pentingnya Kreativitas Dalam Sistem Pendidikan

kreativitas pendidikan

Manusia menemukan cara meningkatkan pengetahuannya tentang dunia. Mereka mengakui nilai rangsangan yang diterima dalam keluarga dan lingkungan sosial, serta pengaruh negatif yang dapat mereka berikan. Banyak permainan kreatif berkontribusi pada pengembangan potensi kreatif. (Maltzman, 1960)

Ada analogi yang kuat antara proses berpikir kreatif dan proses perseptual. Pemahaman berarti menangkap koneksi, rangsangan yang dirasakan, dan menghasilkan hubungan kasual atau formal.

Menurut Howard Gardner (1988), individu kreatif adalah orang yang memecahkan masalah secara teratur, menguraikan produk atau mendefinisikan masalah baru di suatu bidang, dengan cara yang pada awalnya dianggap baru, tetapi pada akhirnya diterima dalam konteks budaya konkrit.

Gardner menganggap kreativitas sebagai sebuah fenomena multidisiplin, yang tidak memberikannya kepada pendekatan dari disiplin seperti yang telah dilakukan hingga sekarang. Pernyataan ini didasarkan pada kenyataan bahwa kreativitas adalah fenomena polisemik dan multifungsi.

Pengertian kreativitas

Kreativitas adalah keterampilan pribadi individu. Tidak semua manusia memilikinya secara sama. Keberadaan variabel dalam proses kreatif menjelaskan situasi ini. Proses kognitif yang terjadi dalam tindakan kreatif memiliki karakteristik tertentu yang akan dijelaskan di bawah ini:

Persepsi
Ini adalah proses menangkap informasi, baik di lingkungan eksternal maupun di ranah internal. Melalui persepsi, manusia dapat memahami kebutuhan mereka dan kemudian memuaskan mereka. Untuk memperoleh karya baru dan kreatif, penting untuk memiliki indera terbuka dan bersedia menerima informasi baru, tanpa harus menjerat diri dengan prasangka. Ini juga berarti memiliki kemampuan untuk mengenali dan mengklasifikasikan masalah. Akhirnya, dapat dikatakan bahwa dari data persepsi terakumulasi yang akan menjadi bahan dari proses kreatif.

Proses elaborasi
Proses ini memungkinkan untuk membuat konsep dan menghubungkan data dan ide dalam suatu sistem yang memungkinkan pemahaman dan bertindak berdasarkan kenyataan. Proses elaborasi terjadi dalam transaksi individu dan lingkungan. Proses ini ditandai dengan menjadi multi asosiatif, yaitu memungkinkan secara bersamaan untuk merenungkan data yang beragam. Inilah yang memungkinkan bertindak atas realitas dengan cara yang kreatif.

Kreativitas dan pendidikan

Kata kreativitas adalah salah satu istilah yang paling ambigu dalam psikologi pendidikan, dan pengakuan kreativitas sebagai kemampuan alami memiliki makna pendidikan yang besar.

Pendidikan dalam arti luas memainkan peran penting dalam pengembangan kemampuan manusia. Jika kita mampu beradaptasi dengan situasi baru dengan keterampilan, itu karena pendidikan tidak mengabaikan pertumbuhan kita di semua bidang. Setiap tindakan kita membutuhkan beberapa penciptaan, dan jelas bahwa yang pertama dan sebagian besar pendidik adalah untuk mengembangkan kapasitas secara bertahap dan sesuai dengan usia psikologis siswa. Pentingnya kreativitas dalam sistem pendidikan adalah tema yang relevan dan sentral dalam perdebatan saat ini tentang inovasi dan perubahan pendidikan.

Pengajaran kreatif terutama berfokus pada cara berpikir dan bertindak yang khas bagi setiap individu. Setiap aktivitas kelas memungkinkan kebebasan berpikir dan merangsang komunikasi kreativitas. Jika suasana di kelas menarik, anak akan merasa bebas untuk menjadi, berpikir, merasa dan pengalaman dalam cara mereka sendiri, mengetahui bahwa mereka diterima, dan kontribusi mereka dihargai.

Anak yang melakukan tugas secara kreatif membawa pengalaman, wawasan, dan pencapaian mereka akan memiliki hubungan yang pasti dengan kepribadian mereka. Dengan demikian, produk kreatif menjadi kunci untuk memahaminya dengan lebih baik.

Mendidik untuk kreativitas

Ini adalah mendidik untuk perubahan dan membuat orang-orang mempunyai visi masa depan, inisiatif, percaya diri, penuh kasih dan siap untuk menghadapi rintangan dan masalah yang disajikan kepada mereka di sekolah mereka dan kehidupan sehari-hari.

Kreativitas dapat dikembangkan melalui proses pendidikan, mendukung potensi dan mencapai penggunaan sumber daya individu dan kelompok yang lebih baik dalam proses belajar-mengajar. Pendidikan kreatif adalah pengembangan pendidikan, yang tidak hanya belajar keterampilan dan strategi baru, tetapi juga mempelajari serangkaian sikap yang memberi kita kualitas psikologis untuk menjadi kreatif.

Untuk mengajar secara kreatif, anda harus mulai dengan mengakui bahwa anda memiliki kreativitas tersembunyi di dalamnya yang ingin anda jelajahi dan anda ingin anak-anak untuk menjelajahinya juga. Untuk ini ada langkah-langkah berbeda yang harus diikuti:

  • Memahami sifat kreativitas
  • Melatih kreativitas sendiri
  • Strategi pengajaran yang memelihara kreativitas pada siswa

Sejauh ini, pendidikan telah diarahkan pada pengetahuan dan pengajaran yang bersifat transmisif. Pengajaran dan pembelajaran konstruktif berorientasi pada kreativitas memungkinkan subjek untuk mendapatkan hasil yang superior. Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa kreativitas membantu siswa dalam penyelesaian konflik, untuk memperluas pemikiran mereka, dan juga membantu secara akademis. Dengan demikian, ini lebih menunjukkan pentingnya kreativitas dalam meningkatkan perkembangan anak-anak dalam sistem pendidikan.

Mendidik dengan kreativitas berarti mulai dari gagasan bahwa kreativitas tidak diajarkan secara langsung, tetapi itu kondusif dan untuk ini perlu mempertimbangkan saran-saran berikut:

  1. Belajar untuk mentolerir ambiguitas dan ketidakpastian; guru harus memberikan ruang untuk berpikir tentang situasi bermasalah.
  2. Mendukung keinginan untuk mengatasi rintangan dan bertahan.
  3. Mengembangkan kepercayaan diri dan keyakinan.
  4. Mempromosikan budaya kerja untuk pengembangan pemikiran kreatif dan reflektif.
  5. Mengundang siswa untuk melampaui masa kini dengan proyek masa depan.
  6. Belajar untuk percaya pada potensi dan tidak hanya di dunia nyata.
  7. Mengatasi rasa takut akan ejekan dan membuat kesalahan.
  8. Otoritas untuk memvalidasi pengetahuan harus dimulai dari proses sosial, dialogis dan kreatif.
  9. Ketika iklim kreatif lebih disukai, motivasi intrinsik dan pencapaian harus ada.
  10. Kontekstualisasi pengetahuan dan keterampilan berpikir kritis dan kreatif.
  11. Kebutuhan dasar siswa berkaitan dengan mengajarnya berpikir kreatif dan refleks, yaitu berpikir dengan baik.
  12. Menemukan berbagai cara untuk memecahkan masalah.

Hal pertama yang terungkap adalah bahwa kreativitas bukanlah proses yang sederhana seperti yang umum dipahami. Keragaman pendekatan membuat kita merefleksikan jumlah poin yang layak dipertimbangkan ketika mempelajari proses kreatif. Seperti proses apapun, ini terdiri dari fase yang berkisar dari persepsi dan perilaku kreatif di dunia nyata.

Orientasi kreativitas memungkinkan dari fleksibilitas masa kecil yang lebih besar dalam situasi kehidupan sehari-hari. Kesadaran akan masalah, pengertian yang adil, pengetahuan tentang aspek-aspek dasar yang dapat memandu kreativitas akan memungkinkan pendidik di masa depan menjadi pemandu yang akan diproyeksikan sebagai kontribusi positif terhadap lingkungan.

Kreativitas tidak hanya dinyatakan dalam bidang artistik kehidupan, tetapi dalam semua aspeknya. Dengan demikian, orang yang kreatif dapat menemukan jawaban yang cerdik terhadap situasi yang beragam seperti masalah matematika atau bagaimana memecahkan masalah keluarga. Dari perspektif ini, orang kreatif memiliki kelebihan dibanding yang tidak.

Kreativitas adalah alat yang memberi kebebasan dan dorongan untuk mengembangkan potensi selengkap mungkin. Seseorang dengan kreativitas mempunyai dunia imajinasi yang luas.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *