Kecerdasan Intrapersonal

kecerdasan intrapersonalSeringkali orang-orang tidak mampu menyelidiki diri mereka sendiri untuk mengetahui keadaan emosi mereka. Di lain sisi, ada pula orang lain membuka dirinya. Kapasitas untuk introspeksi dan pengetahuan batin orang-orang ini sedemikian rupa sehingga mereka dapat menceritakan segala yang mereka rasakan pada saat tertentu.

Pada saat yang sama, mereka dapat mengendalikan emosi dan perasaan mereka sendiri. Dalam hal ini, kita dapat menegaskan bahwa mereka adalah orang-orang dengan kecerdasan intrapersonal yang tinggi.

Apa itu kecerdasan intrapersonal?

Howard Gardner, pencetus teori kecerdasan majemuk, mendefinisikan kecerdasan intrapersonal sebagai akses ke kehidupan emosional seseorang, rentang perasaan, kemampuan untuk membedakan antara emosi-emosi, sebagai sarana menafsirkan dan membimbing perilaku seseorang.

Gardner mengatakan bahwa kecerdasan ini adalah yang paling pribadi untuk mengekspresikan dirinya. Misalnya melalui kecerdasan linguistik atau musikal. Kecerdasan ini memberi kita akses ke kehidupan yang terdalam, ke kedalaman emosi dan perasaan kita, serta kemampuan untuk membedakan antara yang satu dan yang lain.

Mereka yang menikmati kecerdasan intrapersonal tinggi memahami keadaan kondisi internal mereka dengan lebih jelas. Berkat ini, mereka dapat mengatur dan mengarahkan hidup mereka. Dengan memahami motivasi mereka dan kesengsaraan mereka dengan mudah, mereka dapat melakukan tindakan dengan tepat. Refleksi diri, harga diri, disiplin diri dan spiritualitas, akan menjadi ciri khas dari jenis kecerdasan ini.

loading...

Berkorelasi neuroanatomis

Lobus frontal memainkan peran mendasar dalam jenis kecerdasan ini. Kerusakan pada bagian bawah lobus frontal dapat menyebabkan iritabilitas atau euforia. Di sisi lain, kerusakan di bagian atas dapat menghasilkan kelambatan, apatis, ketidakpedulian, dan apatis. Kerusakan di area atas dapat menyebabkan tipe kepribadian dengan kecenderungan depresi.

Lobus parietal dan sistem limbik juga menjadi perhatian terkait area kortikal dan subkortikal yang penting dalam pemrosesan emosi. Ini menunjuk ke amigdala, wilayah prefrontal dan belahan otak kanan sebagai area yang menonjol dalam studi kecerdasan intrapersonal.

Evolusi sejarah

Perjuangan untuk bertahan hidup manusia ratusan dan ribuan tahun yang lalu tidak memungkinkan kita untuk berhenti memikirkan diri kita sendiri. Perlindungan terhadap ancaman alam, pertahanan terhadap spesies lain dan kebutuhan untuk mengumpulkan makanan; itu membuat kami sibuk secara permanen. Manusia tidak menikmati ketenangan untuk berhenti mengenal dirinya sendiri.

Selama bertahun-tahun, manusia mulai menetap. Peternakan dan pertanian memberi jalan bagi kelahiran desa. Tidak perlu pergi dari satu tempat ke tempat lain. Seperti yang didefinisikan oleh Gardner sendiri, kita dapat berspekulasi bahwa kemampuan untuk melampaui kepuasan dari dorongan naluriah itu relevan. Ini menjadi semakin penting bagi spesies yang tidak selamanya terlibat dalam perjuangan untuk bertahan hidup.

Evolusi pribadi

Selama tahun-tahun pertama kehidupan, bayi mengetahui reaksi dan mulai membedakannya dari orang lain. Antara usia lima dan dua belas tahun, kepribadian secara bertahap di anak mulai terbentuk. Di atas segalanya, di awal masa remaja dimulai rasa penasaran untuk membentuk dunia batin. Mereka dapat memulai hobi seperti membaca. Masa remaja sudah merupakan tahap mendasar dalam pengetahuan tentang diri sendiri.

Selama bertahun-tahun, individu semakin menyadari keadaan internal mereka. Namun, tidak semua orang menikmati kemampuan yang sama untuk menyelami emosi dan perasaan mereka. Itulah mengapa sangat penting untuk mengenalkan kecerdasan ini sejak kita masih kecil. Dengan cara ini, kita akan memiliki kontrol yang sangat menguntungkan atas kita yang akan memungkinkan kita untuk menangani situasi yang merugikan dengan lebih baik.


Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code