Gangguan Kepribadian Antisosial

gangguan kepribadian antisosial
Gangguan kepribadian antisosial menunjukkan perilaku anti sosial. Individu dapat terlihat begitu ceroboh, lekas marah, agresif, dan acuh tak acuh. Perilaku antisosial diartikan bahwa seseorang merasa sulit untuk memperhitungkan perasaan dan keinginan orang lain.

Meskipun kebanyakan orang mematuhi norma sosial dan hukum yang berlaku, biasanya hal ini tidak terjadi pada individu dengan gangguan kepribadian antisosial. Orang-orang ini seringkali merasa gampang tersinggung, sangat agresif dan impulsif.

Seseorang dengan gangguan antisosial memiliki masalah banyak dengan pemikiran labil, perasaan, dan perilaku mereka. Sebagai akibat, mereka menjadi sangat impulsif, mudah marah, dan mencari kepuasan dengan cara cepat.

Gangguan kepribadian antisosial menyebabkan individu berdebat dengan orang lain, bahkan menimbulkan pertengkaran. Individu tidak dapat memenuhi perjanjian yang dibuat dengan orang-orang atau dengan aturan yang berlaku. Biasanya, jika penderita gangguan ini telah menghina seseorang, maka dia tidak akan pernah merasa menyesal kemudian.

Oleh sebab itu, tidak perlu terkejut bahwa orang-orang dengan kelainan ini juga kerap terjangkiti obat-obatan atau alkohol dan mereka memiliki kelainan fisik lebih sering karena gaya hidup. Penelitian telah menunjukkan bahwa ini sering terkait dengan penyalahgunaan zat, tingkat bunuh diri yang tinggi dan keterlibatan yang lebih besar dalam kriminal.

Seseorang dengan gangguan ini merasa tidak merasa bersalah jika telah menyakiti seseorang dan tidak bisa memahami kesedihan atau rasa sakit orang lain. Ini berarti penderita sangat tidak bisa berempati. Selain itu, aturan dan norma serta nilai-nilai di tempat kerja dan selama kontak dengan orang lain, sulit bagi penderita jika untuk mengikutinya, oleh sebab menderita gangguan kepribadian antisosial.

Agresi, konflik, penipuan, kebohongan, kecurangan, dan praktik ilegal adalah hal biasa bagi mereka. Seringkali, mereka mempunyai masalah yang telah dimulai sejak masa kanak-kanak dan menjadi semakin parah pada masa dewasa. Permasalahan ini dapat berdampak besar pada anggota keluarga dan teman-teman di sekitarnya.

loading...

Gejala gangguan kepribadian antisosial

Individu dengan kelainan ini juga tidak merasa bertanggung jawab atas sesuatu. Seseorang dengan gangguan kepribadian antisosial lebih sering menggunakan kekerasan terhadap orang di lingkungan terdekat, seperti pasangan atau anak-anak mereka. Namun, perilaku esktrim juga bisa diarahkan terhadap orang asing.

Orang-orang dengan gangguan kepribadian antisosial kerap kali tidak menyelesaikan pendidikan di sekolah atau mungkin berhenti bekerja. Bagi masyarakat, kondisi ini menyebabkan lebih banyak pengangguran dan penghasilan ilegal. Kasus-kasus yang paling parah adalah menghabiskan sebagian besar hidup mereka di lingkungan tertutup seperti lembaga pemasyarakatan.

Ciri gangguan kepribadian antisosial

Bermacam karakteristik yang dapat menandakan adanya masalah kepribadian antisosial antara lain:

  • Merasa sulit untuk mematuhi aturan.
  • Sering bertindak demi kepentingan pribadi.
  • Tidak dapat berempati dengan emosi dan kebutuhan orang lain.
  • Bertindak kasar atau agresif.
  • Tidak merasa bersalah ketika menyakiti seseorang.
  • Tidak dapat mengawasi konsekuensi dari tindakan.

Gangguan kepribadian antisosial lebih sering terjadi pada pria daripada wanita. Gangguan ini lebih sering berkembang di lingkungan dengan ekonomi lemah dan pendidikan rendah. Kebanyakan para narapidana di tahanan mempunyai masalah ini.

Apa yang sering kita lihat adalah bahwa seseorang dengan gangguan ini mungkin juga memiliki kelainan dalam bentuk lainnya seperti autisme. Pada masa kecil, mungkin saja sering terdapat masalah antara anak dan orang tua, atau bahwa orang tua menjadi contoh yang salah. Kecerdasan yang rendah juga dapat memainkan peran buruk dalam kondisi ini.

Perawatan gangguan kepribadian antisosial

Seseorang dengan gangguan perilaku antisosial sering memiliki masalah lain. Masalah-masalah ini harus dihadapi secara bersamaan. Setelah berbagai perbincangan dengan individu, diagnosa dapat dibuat. Ini adalah titik awal perawatan gangguan kepribadian antisosial.

Apakah anda curiga ada gangguan kepribadian antisosial? Hal yang perlu dilakukan adalah terlebih dahulu menghubungi spesialis. Dalam kasus gangguan kepribadian, suatu bentuk terapi bicara biasanya dilakukan. Dengan membaca tentang kondisi, anda akan belajar lebih banyak tentang masalah kepribadian antisosial. Teman dan keluarga juga harus mengetahui bahwa seseorang memiliki gangguan ini. Orang-orang terdekat akan dapat membantu individu lebih cepat. Kontak dengan sesama penderita juga bisa menjadi hal menyenangkan untuk belajar mengatasi gangguan kepribadian antisosial.


One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

code