Menu Close

Mengenali Kemarahan dan Mengelolanya

ekspresi kemarahan

Kemarahan adalah emosi utama yang mengaktifkan fungsi bertahan hidup kita. Ini adalah indikator bahwa kita diancam dan diperlakukan tidak adil oleh sesuatu hal yang membaut kita harus siap mempertahankannya. Ini adalah emosi yang aktif dan karenanya menggerakkan kita untuk melakukan suatu tindakan. Demikian juga, seperti semua emosi, efeknya bersifat sementara dan terbatas waktu.

Kita semua tahu apa itu amarah, karena kita semua pernah merasakannya: baik sebagai emosi yang cepat berlalu atau sebagai keadaan marah yang kalap.

Kemarahan adalah emosi yang sepenuhnya normal, umumnya sehat dan di atas segalanya, manusia. Tetapi ketika itu lolos dari kontrol kita dan menjadi destruktif, itu dapat menyebabkan masalah serius di tempat kerja, dalam hubungan pribadi kita, dan dalam kualitas hidup kita secara umum. Secara logis, ini dapat membuat kita merasa seolah-olah kita berada di bawah kekuatan yang tidak terduga dan juga kuat.

Emosi ini hadir dalam diri semua orang dan biasanya menjadi emosi terlarang bagi banyak orang. Banyak orang menahan kemarahan ketika mereka merasa tertekan oleh sesuatu. Walau dengan menahannya akan dapat menciptakan masalah baru yang bersifat fisik dan psikologis.

Mengapa kita menahan kemarahan?

Biasanya ada 3 penyebab utama mengapa orang cenderung tidak menunjukkan emosi ini.

  1. Keyakinan bahwa marah adalah orang jahat. Mereka adalah orang-orang yang menunjukkan pemikiran dikotomis dan mempertimbangkan bahwa membatasi orang lain atau merasakan emosi negatif mengubahnya menjadi orang jahat.
  2. Takut terlihat seperti seseorang atau sesuatu yang tidak mereka sukai. Setiap orang memiliki pengalaman mereka sendiri. Pada banyak kesempatan, ini terkait dengan orang-orang berkarakter buruk. Maka itu membuat orang-orang menghindarinya karena mereka tidak ingin menjadi antagonis.
  3. Takut kehilangan kendali jika melepaskan amarah yang mereka rasakan.

Dampak buruk menahan kemarahan

Ketika kita tidak mengungkapkan kemarahan, kita menciptakan situasi di mana kita membiarkan diri kita diperlakukan tidak adil. Oleh karena itu, dengan tidak membela diri kita sendiri, kita mendukung terciptanya situasi baru, ketidakadilan atau perlakuan tidak layak. Semua ini mengarah pada frustrasi, rasa tidak aman, kekecewaan, kesedihan, somatisasi.

Mengenali kemarahan

Dalam hal ini, pertama-tama perlu untuk belajar mengidentifikasi kemarahan. Emosi yang aktif akan terlihat jelas secara fisik. Peningkatan denyut dan suhu tubuh, ketegangan di punggung, kerutan, tangan mengepal, dll.

Seperti yang telah kita ketahui, kemarahan memungkinkan kita untuk membela diri dan mengatakan untuk mencegah agar emosi dan ingatan ini tidak terjerat. Setelah menyadari emosi ini, kita harus menemukan cara untuk mengekspresikan dan mengeluarkan kemarahan ini. Untuk itu, ada pilihan yang berbeda bagi setiap orang. Dalam beberapa situasi, emosi begitu kuat sehingga kita memerlukan langkah sebelumnya untuk mengurangi intensitasnya.

Ekspresi kemarahan

Cara naluriah dan alami untuk mengungkapkan kemarahan adalah merespon secara agresif. Kemarahan adalah respon alami dan adaptif terhadap ancaman eksternal. Ini mengilhami perasaan dan perilaku yang kuat dan sering agresif yang memungkinkan kita untuk melawan dan membela diri ketika diserang. Oleh karena itu, sejumlah kemarahan diperlukan untuk kelangsungan hidup kita.

Di sisi lain, kita tidak bisa secara fisik menyerang setiap orang atau objek yang mengganggu kita. Akal sehat memaksakan batasan pada kita sehingga kehidupan di masyarakat menjadi mungkin.

Orang-orang menggunakan berbagai proses sadar dan tidak sadar untuk menghadapi perasaan marah. Mengekspresikan kemarahan kita dengan cara tegas dan tidak agresif adalah cara yang paling sehat untuk mengekspresikan kemarahan. Untuk mencapai ini, kita harus belajar menjelaskan apa kebutuhan kita dan bagaimana menyelesaikannya tanpa menyakiti orang lain. Bersikap tegas tidak berarti menjadi agresif atau menuntut, itu berarti bersikap hormat terhadap diri sendiri dan terhadap orang lain.

Kemarahan dapat ditekan dan kemudian dikonversi atau dialihkan. Ini terjadi ketika kita berhenti memikirkannya dan fokus pada hal lebih baik. Tujuannya adalah untuk menghambat atau menekan amarah dan mengubahnya menjadi perilaku yang lebih konstruktif. Bahaya dalam jenis respon ini adalah bahwa jika kita tidak membiarkan diri kita berekspresi eksternal, kemarahan dapat berbalik ke dalam, terhadap diri kita sendiri. Kemarahan yang terinternalisasi dan tidak terkelola dengan baik dapat menyebabkan hipertensi, kecemasan, atau bahkan depresi.

Di sisi lain, kemarahan tanpa kendali dapat menciptakan masalah lain. Ini dapat menyebabkan ekspresi kemarahan yang patologis dan bermusuhan secara permanen. Orang-orang yang terus-menerus membuat orang lain menentang mereka, mengkritik segalanya dan membuat komentar sinis, belum belajar mengekspresikan kemarahan mereka secara konstruktif. Tidak mengherankan, mereka cenderung tidak memiliki banyak hubungan yang sukses.

Manajemen kemarahan

Orang yang mudah marah cenderung menuntut sesuatu, baik itu keadilan, penghargaan, cinta, pengakuan atau melakukan sesuatu dengan caranya sendiri. Kita semua merasa terluka, kecewa dan frustrasi ketika kita tidak mendapatkan apa yang kita inginkan, tetapi tidak sebagian besar membiarkan kekecewaan berubah menjadi kemarahan. Beberapa orang menggunakan kemarahan sebagai cara untuk menghindari rasa sakit, tetapi itu tidak membuat rasa sakit menghilang.

Terkadang kemarahan dan frustrasi adalah hasil dari masalah yang sangat nyata dan tak terhindarkan dalam hidup kita. Kemarahan dapat menjadi respon yang sehat dan alami terhadap kesulitan-kesulitan ini. Beberapa orang memiliki kepercayaan bahwa setiap masalah memiliki solusi. Jika karena alasan apapun kita tidak dapat menemukan solusi, kita harus fokus pada bagaimana menangani dan menghadapi masalah.

Orang yang marah cenderung mencari solusi. Jika anda berada dalam sebuah diskusi, dengarkan baik-baik apa yang orang lain katakan. Luangkan waktu sebelum menjawab. Alih-alih mengatakan hal pertama yang terlintas dalam pikiran, pikirkan baik-baik tentang apa yang ingin anda katakan.

Humor adalah alat yang ampuh yang dapat membantu menonaktifkan amarah dalam beberapa cara. Di satu sisi, ini dapat memberikan perspektif yang lebih seimbang dan meredakan tegang. Tapi hati-hati, ada dua hal yang harus anda perhatikan saat menggunakan humor. Pertama, jangan mencoba tertawa tentang masalah orang lain. Cukup gunakan humor untuk membantu anda menghadapinya dengan cara yang lebih konstruktif. Kedua, jangan gunakan humor sarkastik untuk menyerang yang lain. Humor ini hanyalah bentuk agresi lainnya.