Gangguan Obsesif Kompulsif

Gangguan Obsesif Kompulsif

Gangguan obsesif kompulsif adalah gangguan kesehatan mental di mana individu menderita pikiran obsesif berulang dan aktivitas kompulsif.

Obsesi adalah pikiran, gambaran atau dorongan yang tidak kita inginkan dan tidak menyenangkan. Ini datang berulang kali memasuki pikiran seseorang dan memicu perasaan cemas, jijik atau tidak nyaman.

Tindakan kompulsif adalah perilaku berulang atau tindakan mental yang seseorang rasa perlu dilakukan untuk meringankan perasaan tidak menyenangkan yang dipicu oleh pemikiran obsesif.

Dari hal di atas, dapat dikatakan dalam contoh; Seseorang yang takut rumahnya merasa b perlu untuk menutup semua pintu dan jendela beberapa kali sebelum mereka dapat meninggalkan rumah.

Gejala-gejala gangguan ini dapat berkisar dari ringan hingga berat. Beberapa orang dengan gangguan ini dapat menghabiskan satu jam sehari untuk melakukan tindakan obsesif kompulsif. Tetapi bagi orang yang lain, ini dapat bertahan begitu lama sehingga mencegah mereka dari melakukan tugas sehari-hari dan menjalani kehidupan normal.

Gejala gangguan obsesif kompulsif

Seperti yang telah kita lihat, menderita gangguan ini berarti memiliki obsesi, dorongan atau keduanya pada saat yang sama.

Kriteria obsesi didefinisikan sbb:

  • Pikiran, impuls atau gambar yang berulang dan persisten, yang dialami pada beberapa titik dalam gangguan sebagai gangguan dan tidak pantas. Ini menyebabkan kecemasan atau ketidaknyamanan.
  • Pikiran, impuls atau gambar tidak direduksi menjadi keprihatinan tentang masalah kehidupan nyata.
  • Seseorang mencoba untuk mengabaikan atau menekan pikiran-pikiran, impuls atau gambar-gambar, atau mencoba untuk menetralisirnya melalui pikiran atau tindakan lain.
    Individu mengakui bahwa pikiran-pikiran, impuls-impulsif atau gambar-gambar obsesif ini adalah produk dari pikirannya.

Selain itu, orang yang memiliki pikiran, impuls atau gambaran mental ini mencoba mengabaikannya atau membuatnya menghilang.

Kriteria kompulsi didefinisikan sbb:

  • Perilaku atau tindakan mental yang sifatnya berulang-ulang, yang terpaksa dilakukan individu untuk menanggapi obsesi atau sesuai aturan tertentu yang harus dipatuhi dengan ketat.
  • Tujuan dari perilaku atau operasi mental ini adalah pencegahan atau pengurangan ketidaknyamanan atau pencegahan beberapa peristiwa atau situasi negatif. Namun, perilaku atau operasi mental ini secara realistis tidak berhubungan dengan apa yang ingin mereka netralkan atau mereka jelas berlebihan.

Obsesi atau kompulsi menghabiskan banyak waktu atau menyebabkan kesedihan yang intens dan mengganggu aktivitas sehari-hari orang tersebut. Gejalanya bukan karena penggunaan obat atau obat lain atau kondisi lain. Jika orang tersebut memiliki gangguan lain pada saat yang sama, obsesi atau kompulsi tidak dapat terkait hanya pada gejala-gejala tambahan.

Penyebab gangguan obsesif kompulsif

Hingga saat ini penyebab pasti dari gangguan ini belum ditemukan. Meski begitu, faktor-faktor yang berbeda dapat mempengaruhi seseorang menderita gangguan ini. Dalam beberapa kasus, kelainan ini dapat menjadi riwayat keluarga, terkait dengan gen keturunan tertentu yang mempengaruhi perkembangan otak.

Studi pencitraan otak menunjukkan bahwa otak seseorang dengan gangguan ini berbeda dari otak orang-orang yang tidak memiliki kondisi ini. Sebagai contoh; Peningkatan aktivitas di area otak tertentu, terutama yang berhubungan dengan emosi yang kuat dan respons terhadapnya.

Penelitian juga menunjukkan bahwa orang dengan gangguan ini memiliki ketidakseimbangan serotonin di otak. Serotonin adalah bahan kimia yang digunakan otak untuk mengirimkan informasi dari satu sel otak ke sel otak lainnya.

Gangguan obsesif kompulsif biasanya mulai dialami selama masa remaja atau awal masa dewasa. Meski begitu, kondisi ini juga dapat dimulai pada tahap-tahap awal masa kanak-kanak. Pada pria, hal ini cenderung menyerang pada usia yang lebih dini daripada pada wanita. Gangguan biasanya berjalan bertahap, meskipun adapula kasus akut. Sebagian besar kasus menunjukkan peningkatan moderat dengan pengobatan farmakologis dan psikologis.

Perawatan gangguan obsesif kompulsif

Penderita gangguan ini kerap enggan mencari bantuan karena merasa minder. Namun, mencari bantuan perawatan sangatlah penting. Jika tidak diobati, maka gejalanya semakin memburuk.

Dengan pengobatan biasanya akan dilakukan prognosis. Banyak orang dapat disembuhkan dari gangguan ini, atau setidaknya akan mengurangi gejala-gejala sehingga mereka dapat menikmati kualitas hidup yang baik.

Terapi perilaku kognitif melibatkan terapi yang dikenal sebagai paparan bertahap dengan pencegahan respon dan mendorong individu untuk mengatasi ketakutan serta membiarkan pikiran-pikiran obsesif terjadi tanpa menetralisir dengan dorongan. Pengobatan lain adalah melalui farmakologis. Jika perawatan ini tidak efektif atau kondisi individu sangat parah, layanan kesehatan mental sangat diperlukan.