Masalah Psikologis Akibat Pengangguran

dampak menganggurTidak diragukan lagi bahwa pekerjaan merupakan sumber utama pendapatan yang dimiliki oleh orang banyak untuk mempertahankan hidupnya. Namun di samping itu, berbagai penelitian telah menunjukkan bahwa pekerjaan juga membantu kita mencapai kesejahteraan psikologis dan sosial. Bekerja juga menyiratkan bahwa kita memiliki kontak dengan orang-orang di luar lingungan keluarga dan berbagi dengan mereka pengalaman yang berbeda, memberikan status sosial dan menghasilkan rutinitas.

Sebagian besar mengeluhkan tentang pekerjaan, atasan, gaji, tetapi meskipun demikian, pekerjaan menempati sebagian besar kehidupan kita dan hal ini sangat penting.

Menganggur

Ketika seorang karyawan tiba-tiba dirinya menganggur, dia dapat mengalami banyak aspek negatif dari kehidupan, mulai dari kesulitan ekonomi, hingga hal-hal lain yang tidak diperhatikan, seperti dampak emosional, psikologis, dan sosial.

Terkadang, dampak pengangguran terhadap ekonomi dapat diminimalisir melalui subsidi dan mekanisme pertahanan ekonomi lainnya. Meski begitu, kondisi ini tidak terjadi pada dampak psikologis dan sosial dari pengangguran, karena bantuan yang diperlukan kerap tidak tercukupi.

Pengangguran memicu respon kecemasan, kesedihan, ketegangan, dan kekhawatiran dalam diri kita. Pada beberapa orang, situasi ini dapat membuat mereka menderita depresi. Ini juga memiliki efek pada harga diri dan identitas pribadi individu. Sewaktu pengangguran memiliki durasi tertentu atau lama, kita berhenti menjadi profesional sehingga kita mengalami kondisi menjadi pengangguran, dengan semua simbolisme yang diwakili oleh kata benda ini. Selain itu, keadaan ini juga menghasilkan dampak pada penataan kehidupan kita sehari-hari. Ketika kita bekerja, kita tidak perlu khawatir tentang apa yang akan kita lakukan dengan waktu kita, karena ini telah direncanakan. Tetapi bagi para penganggur, ini telah hilang, dan harus mengatur yang baru untuk setiap hari, dengan sumber daya ekonomi yang terbatas.

loading...

Jika situasi pengangguran ini bertahan lama seiring waktu, kemungkinan kita akan mulai merasa putus asa atau bersalah. Ini juga mengubah jaringan hubungan kita.

Bagaimanapun, konsekuensi psikologis akan berbeda menurut usia setiap orang. Untuk kaum muda, pengangguran memperpanjang ketergantungan mereka pada orang tua mereka dan memprovokasi kondisi lekas marah dan pemberontakan yang dapat menyebabkan marginalisasi. Bagi mereka, mereka mungkin akan tinggal di rumah, menghabiskan waktu berjam-jam menonton TV atau mendengarkan musik, dan merasa malu terhadap keluarga dan teman-teman, karena mereka pikir merekalah yang bertanggung jawab atas pengangguran. Jika keadaan ini semakin bertahan, banyak anak muda akhirnya menjadi apatis dan mengundurkan diri, meninggalkan pencarian kerja dalam menghadapi kegagalan berulang. Di lain waktu, terutama mereka yang memiliki tingkat budaya tinggi, dapat mengubah sifat lekas marah mereka menjadi gangguan psikosomatis seperti masalah pencernaan, bronkopulmoner, dan dermatologis.

Di sisi lain, bagi orang dewasa biasanya melewati beberapa fase sebelum diberhentikan. Tergantung pada situasi yang tidak terduga, pertama-tama mereka mengalami perasaan tidak percaya yang tajam, bingung dan takut akan masa depan. Kemudian mereka mungkin percaya bahwa mereka sedang berlibur, mereka melihatnya sebagai situasi sementara dan kerap berdedikasi untuk mengatur di rumah untuk sementara waktu. Tetapi ada masa di mana mereka harus mencari pekerjaan dan dihadapkan dengan kegagalan berulang. Mereka merasa cemas dan mudah tersinggung. Fase yang dapat berlangsung beberapa bulan juga dapat menyebabkan gangguan fisik yang berbeda. Dalam kasus ini dapat lebih terjangkiti gangguan kardiovaskular.

Ketika mereka akhirnya mengakui identitas mereka sebagai pengangguran, mereka mengalaminya sebagai kegagalan pribadi dan sosial. Seperti orang muda, mereka cenderung tinggal di rumah dan menonton televisi atau tidur lebih lama dari biasanya, dengan perasaan hampa yang luar biasa.


Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *