Karakteristik Individu Berperilaku di Tempat Kerja

perilaku individu tempat kerja

Perilaku yang kita tunjukkan pada organisasi atau perusahaan sangatlah kompleks. Ini tergantung pada faktor internal yang didefinisikan oleh karakteristik kepribadian.

Meskipun seseorang dapat diambil sebagai sumber daya, sebagai pembawa keterampilan, kemampuan, pengetahuan, dan mempunyai motivasi untuk bekerja, tidak dapat dilupakan bahwa orang itu juga membawa karakteristik kepribadian, riwayat tertentu, dan tujuan individu. Oleh sebab itu, perlu untuk menyoroti beberapa karakteristik umum karena ini akan meningkatkan pemahaman kita tentang perilaku manusia dalam organisasi.

Pendekatan untuk mempelajari perilaku manusia

  • Manusia sebagai makhluk yang melakukan transaksi, tidak hanya menerima input dari lingkungan dan bertindak, tetapi juga mengadopsi sikap proaktif, mengantisipasi perubahan yang terjadi di lingkungan dan seringkali memprovokasi.
  • Manusia yang perilakunya diarahkan pada tujuan, karena dia mampu menetapkan tujuan atau aspirasi dan berusaha keras untuk mencapainya.
  • Manusia sebagai model sistem terbuka, diarahkan menuju tujuan yang saling bergantung dengan lingkungan fisik dan sosial, dan secara aktif terlibat dalam transaksi dengan lingkungan, sejauh yang diinginkannya. Ini menyiratkan bahwa orang itu mengembangkan kemampuan intelektual seperti berpikir dan memutuskan.

Karakteristik perilaku manusia

Manusia proaktif
Perilaku orang berorientasi pada kepuasan kebutuhan mereka dan pencapaian tujuan dan aspirasi. Inilah sebabnya individu bereaksi dan merespon lingkungannya, baik di tempat kerja maupun di luar itu. Orang-orang dapat memberontak terhadap kebijakan dan prosedur organisasi atau berkolaborasi, tergantung pada strategi kepemimpinan yang diadopsi. Secara umum, perilaku dalam organisasi ditentukan oleh praktik organisasi dan perilaku proaktif anggota perusahaan.

Manusia sosial
Berpartisipasi dalam organisasi sangat penting dalam kehidupan orang-orang, karena ini mengarahkan mereka untuk berhubungan dengan orang lain atau dengan beberapa kelompok. Individu berusaha mempertahankan identitas psikologis dan kesejahteraannya dalam kelompok atau organisasi.

Terkadang mereka menggunakan hubungan dengan orang lain untuk mendapatkan informasi tentang diri mereka sendiri dan lingkungan tempat mereka tinggal. Data yang diperoleh merupakan realitas sosial bagi kelompok dan individu yang menjadikannya sebagai dasar untuk menguji dan membandingkan kemampuan mereka, ide-ide mereka dan konsepsi mereka, untuk meningkatkan pemahaman mereka tentang diri mereka sendiri. Selain itu, hubungan sosial, lebih dari faktor terisolasi lainnya, menentukan sifat konsep yang dimiliki orang tentang diri mereka sendiri.

Manusia dengan kebutuhan berbeda
Manusia termotivasi oleh berbagai kebutuhan. Suatu unsur yang akan memberi semangat pada perilakunya. Demikian juga, serangkaian kebutuhan yang memiliki valensi dan kuantitas yang berbeda mempengaruhi perilaku individu secara simultan.

Manusia memahami dan mengevaluasi
Pengalaman yang dikumpulkan manusia di lingkungan sekitar adalah proses aktif karena dia memilih data dari berbagai aspek lingkungan. Individu mengevaluasinya berdasarkan pengalamannya sendiri dan dalam fungsi apa yang dia alami, sesuai dengan kebutuhan dan nilai-nilainya sendiri.

Manusia berpikir dan memilih
Perilaku manusia aktif dalam tujuan, orientasi, dan pengetahuannya, dan dapat dianalisis sesuai dengan rencana perilaku yang dipilihnya, dikembangkan, dan dieksekusi untuk menghadapi rangsangan yang dihadapinya dan untuk mencapai tujuan pribadinya.

Manusia dengan kapasitas respon terbatas
Manusia memiliki kapasitas terbatas untuk memberi tanggapan agar dapat bertindak sesuai dengan apa yang dia kehendaki. Cara orang berperilaku sangat terbatas, karena karakteristik pribadi yang juga terbatas. Perbedaan individu menyebabkan perilaku individu yang begitu variatif. Kapasitas intelektual dan fisik keduanya tunduk pada batasan.

Berdasarkan karakteristik dari beberapa perilaku manusia dalam organisasi maka muncul pula konsep manusia yang begitu kompleks.