Menu Close

Pemimpin Diciptakan atau Dilahirkan?

pemimpinApakah seorang pemimpin diciptakan atau dilahirkan? Ini adalah pertanyaan yang selalu muncul ketika kita melakukan pendekatan terhadap subjek kepemimpinan.

Pendapat umum adalah bahwa ada pemimpin yang dilahirkan dengan kemampuan bawaan dan ada yang membentuk dalam pengembangan profesional mereka. Kemampuan bawaan mendukung pengembangan pemimpin, tetapi kadang-kadang apa yang diperoleh seseorang dari

Mengemban tanggung jawab, menyelesaikan masalah, membuat keputusan, menghadapi situasi sulit, akan memberi kemungkinan untuk membentuk pemimpin yang otentik.

Menumbuhkan potensi individu

Di tempat kerja, kita harus mendorong karyawan untuk mengambil kompetensi dan terbiasa menghadapi masalah. Ini tentang mempersiapkan mereka sehingga di masa depan mereka akan dapat mengambil alih organisasi.

loading...

Pengalaman dan persiapan adalah aspek yang harus dijaga dalam pembentukan setiap orang dan nyaman untuk mulai melakukannya sejak masa mudanya, untuk mengembangkan keterampilan kepemimpinan.

Aspek penting lainnya untuk dapat menjalankan kepemimpinan yang baik adalah untuk mengetahui secara mendalam medan di mana individu bergerak. Pemimpin sebuah perusahaan dapat memainkan peran sekunder di sebuah perkumpulan lain, di mana dia menjadi anggotanya.

Namun, pemimpin tidak harus menjadi spesialis dalam subjek, tetapi dia harus memiliki tatanan yang solid dan integral, yang memungkinkannya untuk memiliki ide yang sangat jelas dan pengetahuan global tentang aktivitas yang dia kembangkan.

Kepemimpinan berdasarkan pada pengakuan spontan oleh anggota tim lainnya, yang akan membutuhkan status tinggi, selaras dengan situasi. Bawahan mengerti bahwa pemimpin tidak harus mengetahui setiap detail terakhir dari setiap masalah, tetapi mereka mengharapkan dari dia pengetahuan yang cukup solid.

Visi masa depan di perusahaan

Dalam dunia yang dinamis seperti sekarang ini, hanya perusahaan yang dapat beradaptasi dengan perubahan, yang dapat bertahan dengan cepat. Mengetahui bagaimana mengantisipasi masalah maka dapat mengambil inisiatif, ini merupakan keunggulan kompetitif dari urutan pertama dan memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan posisi.

Pemimpin memiliki kemampuan untuk mengantisipasi peristiwa

Pemimpin dicirikan oleh kemampuan ini untuk terus maju, untuk mengantisipasi pergerakan sektor ini. Ini memungkinkannya untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan agar perusahaan selalu berada di garis depan.

Kapasitas strategis ini ditangkap oleh kelompok dan didasarkan pada sebagian besar kepercayaan yang ditempatkan pada pemimpinnya, sejauh ia memahami bahwa masa depannya ada di tangan yang baik.

Pemimpin bukanlah orang yang pada suatu saat memiliki ide cemerlang, tetapi cara kerjanya yang biasa selalu visioner, menunjukkan tantangan baru, menetapkan tujuan baru.

Pemimpin diikuti oleh tim karena menghasilkan kepercayaan; visinya tentang masa depan menuntut, tetapi kredibel dan memotivasi dan menghasilkan antusiasme. Masa depan yang diperjuangkan oleh pemimpin memerlukan tujuan yang sulit tetapi dapat dicapai.

Visi masa depan menghasilkan konsensus yang kuat dalam organisasi

Masa depan bukan hanya untuk kebaikan perusahaan, tetapi juga masa depan setiap karyawannya. Jika tidak demikian, maka menjadi sulit untuk mendapatkan dukungan kelompok. Sedangkan tanpa dukungan ini akan sulit untuk mencapai tujuannya.

Sebagai contoh, jika manajer perusahaan berusaha untuk memaksimalkan manfaat berdasarkan secara eksklusif pada pemotongan pengeluaran, ini tidak mungkin untuk menghasilkan antusiasme yang berlebihan di antara karyawan.

Sebaliknya, jika dia mendasarkan strateginya pada peningkatan kualitas produk, mencari pertumbuhan laba bisnis yang akan mendapat manfaat dari karyawan, maka memungkinkan mereka mengerahkan semua upaya untuk mencapai tujuan ini.

Meskipun pemimpin adalah orang yang menunjukkan tujuan jangka panjang, dalam kekhususannya dia harus berusaha untuk secara aktif melibatkan kolaboratornya dengan tujuan membangun tujuan yang semua orang rasakan sebagai milik mereka. Secara gamblang, visi masa depan inilah yang membedakan seorang pemimpin dari seorang manajer yang baik dan sederhana.

Manajer yang baik mampu membuat karyawan bekerja secara efisien, termotivasi, untuk mencapai hasil yang diusulkan, tetapi dia tidak memiliki visi strategis yang mendasar untuk memastikan kelangsungan hidup perusahaan.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *