Menu Close

Daya Saing Dalam Diri Manusia

daya saingSemangat untuk berkompetisi di zaman ini muncul pada sebagian besar orang yang membentuk masyarakat kita. Banyak orang ingin sukses dan bersaing dengan segala macam cara untuk mendapatkannya. Ini adalah perasaan yang terkuat, yang terbaik, dari orang yang membuka jalan selalu menang. Akan tetapi pertarungan ini tidak selalu bersih. Pada keadaan yang sama, seringkali rasa daya saing yang tertanam dalam diri manusia ini mengarah pada tingkat ekstrem yang tidak ortodoks untuk mencapai kebaikan, kesuksesan yang berharga.

Ini adalah fitur negatif dari kepribadian, meskipun terkadang penggunaannya dapat memberi kita hasil yang baik. Di satu sisi, daya saing mendorong kita untuk berjuang lebih banyak. Walau begitu, di sisi lain, daya saing dapat menyalahgunakan keterampilan dan menciptakan sikap tidak kooperatif terhadap lingkungan.

Anak-anak belajar bersaing sebagai anak-anak, di antara saudara kandung karena cinta orangtua. Sedangkan di sekolah menghabiskan lebih banyak waktu untuk melihat siapa yang terbaik di kelas atau sekolah.

Pencarian untuk eksistensi juga nampak menjadi masalah kompetensi, sehingga anak-anak menghadapi persaingan di sekolah untuk mendapatkan status pemimpin, yang diperlukan untuk mendapatkan kekuasaan. Pemimpin adalah orang yang menonjol dari rata-rata untuk suatu kondisi yang membuatnya menonjol. Banyak anak-anak adalah pemimpin alami, seperti tanpa disadari di mana mereka berada. Dalam pemimpin alami, kepribadian yang kuat dan menarik dari anak memiliki banyak hal yang harus dilakukan. Para pemimpin lain dapat menjadi salah satu, jika keterampilan yang mereka miliki terlihat dengan baik di seluruh kelompok.

Sering kali para guru yang mempromosikan para pemimpin ini dengan mendorong tindakan-tindakan di mana anak-anak harus bersaing. Tindakan lain dalam pendidikan yang juga menunjukkan rasa daya saing adalah nilai pelajaran. Oleh sebab anak-anak menghargai pembelajaran melalui beberapa tes, hasilnya dapat dilihat dalam catatan yang bisa berubah dari 0 menjadi 10 atau apa yang akan sama dari tidak cukup menjadi sangat baik. Ini memfasilitasi perbandingan antara siswa dan mendukung daya saing yang lebih besar di antara mereka. Meskipun demikian, status pemimpin sangat dihargai di antara kelompok-kelompok dan jika tidak ada kemampuan bawaan atau alami yang mengaitkannya, ini harus dimenangkan melalui persaingan yang kuat dalam semua tindakan yang dilakukan. Menjadi yang terbaik bukanlah tugas yang mudah.

Jika dengan pengalaman sekolah kita tidak punya, kita diberi waktu untuk bersaing. Ketika kita bertambah tua, kita juga harus bersaing untuk melanjutkan pekerjaan kita, untuk mengakses pasar tenaga kerja atau menjadi menonjol di antara teman-teman kita.

Dalam setiap kompetisi beberapa harus kalah sehingga yang lain menang. Kita sadar bahwa hari ini kita menang, besok kita bisa kalah dan itu adalah sesuatu yang harus kita pelajari untuk toleransi.

Seluruh hidup kita diatur oleh kompetisi dan mengetahui bagaimana dalam persaingan adalah hal yang menguntungkan kita, seolah-olah ini adalah sifat kepribadian yang positif, padahal kenyataannya adalah cara di mana keberadaan kita telah ditetapkan yang telah menciptakan daya saing.

Bahkan dalam situasi yang tidak perlu, kita menggunakannya seolah-olah perasaan pemenang menumbuhkan harga diri kita atau konsep yang kita miliki tentang diri kita sendiri.

Masyarakat telah memaksakan persaingan pada kita. Maka itu janganlah menjadikannya tantangan konstan dalam hidup kita. Dari waktu ke waktu, kita harus belajar untuk menolak daya saing yang negatif dan tidak perlu. Ingat bahwa kita memiliki kekuatan pilihan.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *