Menu Close

Sindrom Burnout Menyerang Pekerja Lembur

sindrom burnout
sindrom burnout

Orang-orang yang memiliki tugas untuk berinteraksi dan berurusan berulang kali dengan orang lain, seperti yang terjadi pada pekerja di kantor publik, seperti hakim, jaksa, pengacara, polisi, konsiliator, sering berada di bawah ketegangan permanen dan umumnya menghadapi kondisi yang penuh konflik. Ini menyebabkan reaksi emosional dari berbagai jenis, sehingga dapat menimbulkan serangkaian stres kerja dengan berbagai manifestasi.

Respon terhadap stres kerja

Stres adalah konsekuensi dari adaptasi pikiran dan tubuh kita terhadap perubahan. Pada istilah yang lebih ilmiah, ini adalah reaksi fisiologis, psikologis, dan perilaku seseorang yang berusaha untuk beradaptasi dengan tekanan internal dan eksternal dan beradaptasi. Ada 4 cara yang mungkin untuk mengenali stres:

  • Sebagai stimulus atau sesuatu yang ada di lingkungan
  • Sebagai cara untuk mengevaluasi lingkungan
  • Menanggapi kondisi lingkungan
  • Sebagai adaptasi atau cara berinteraksi antara tuntutan lingkungan

Gejala mengalami stres berlebihan

Gejala stres yang paling jelas akan terlihat ketika kita merasa terancam.

  • Pupil mata membesar untuk meningkatkan penglihatan
  • Telinga menjadi lebih tajam
  • Otot-otot tegang untuk merespon tantangan
  • Peningkatan denyut jantung dan pernapasan
  • Keringat dingin dan berkeringat, dll

Tanpa adanya tingkat stres tertentu, subjek akan jatuh ke dalam keadaan apatis dan bosan, motivasinya akan berkurang dan tubuhnya akan kekurangan sensasi, oleh karena itu, ada pula stres yang baik.

loading...

Kita dapat membandingkan stres sebagai ketegangan yang diperlukan dari senar gitar. Jika senar longgar, suara akan terdengar sumbang, jika terlalu ketat maka terdengar melengking. Untuk menghasilkan nada yang selaras maka diperlukan keseimbangan dengan memberi ketegangan yang tepat agar menghasilkan suara merdu.

Jika individu tidak melepaskan ketegangan yang dihasilkan oleh stres selama fase ancaman, stres menjadi reaksi yang berkepanjangan dan intens, yang akhirnya memasuki keadaan stres kronis yang dapat memicu masalah fisik dan psikologis yang parah.

Stres kronis umumnya bermanifestasi melalui serangkaian reaksi mulai dari kelelahan berkepanjangan hingga sakit kepala. Saat seseorang merasa stres dan makin berkembang, otak cenderung untuk bereaksi berlebihan. Ini menyebabkan kelelahan fisik dan berpotensi depresi.

Stres kronis dapat menghasilkan peningkatan kerentanan terhadap penyakit antara lain gangguan jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, asma, radang usus besar dan kanker, peningkatan gula darah, kolesterol tinggi, penurunan sistem pencernaan, gangguan nafsu makan dan gangguan tidur.

Stres yang sering terkait dengan gangguan psikologis seperti kecemasan dan depresi. Ini juga menghasilkan ketidakmampuan untuk membuat keputusan. Perasaan bingung, ketidakmampuan untuk berkonsentrasi, sering lupa, hambatan mental, gangguan emosi, ini adalah beberapa perilaku akibat stres.

Apa itu sindrom burnout?

Ini adalah respon karyawan untuk stres kerja yang dihasilkan secara khusus dalam profesi yang melibatkan hubungan interpersonal dengan penerima manfaat dari pekerjaan itu. Hal ini digambarkan sebagai keadaan kerusakan fisik, emosional dan mental, ditandai dengan kelelahan, pengalaman kelelahan emosional, perasaan tidak berdaya, keputusasaan, kekosongan emosional dan sikap negatif terhadap pekerjaan, kehidupan dan Orang yang termasuk harga diri rendah, perasaan rendah diri, ketidakefisienan dan ketidakmampuan.

Beberapa ahli menganggap bahwa kehadiran sindrom ini muncul sebagai hasil dari bekerja secara intens, tanpa memperhitungkan kebutuhan pribadi.

Penelitian menunjukkan bahwa kehadiran sindrom burnout terjadi dengan beberapa frekuensi di antara pekerja, tergantung pada layanan dan bantuan, untuk pemaparan mereka ke adegan traumatis dan konflik dari orang yang mereka layani.

Sindrom burnout dapat mempengaruhi kelompok pekerjaan apapun, meskipun ada profesional yang lebih cenderung terhadap sindrom ini, terutama mereka yang bekerja untuk berinteraksi dan berurusan berulang kali dengan orang lain.

Sindrom ini tidak berhubungan dengan kepribadian yang khas. Ini adalah ciri-ciri kepribadian khusus yang terkait dengan kemampuan seseorang untuk menggunakan materi dan sumber daya psikologis yang tersedia untuk menghasilkan respon adaptif antara kebutuhan internal dan tuntutan lingkungan.

Gejala sindrom burnout

Sindrom burnout bermanifestasi sebagai perasaan hampa, kelelahan, kegagalan, rendah diri, dan kepuasan pribadi yang buruk. Ini hadir dengan gejala seperti berikut ini:

  • Kelelahan emosional dengan penurunan dan kehilangan sumber daya emosional.
    Depersonalisasi atau dehumanisasi yang terdiri dari pengembangan sikap negatif dan sinis terhadap penerima layanan yang disediakannya.
  • Kurangnya kepuasan pribadi dengan kecenderungan untuk mengevaluasi pekerjaan seseorang secara negatif, dengan pengalaman kekurangan profesional dan harga diri pribadi yang rendah.
  • Gejala fisik stres seperti kelelahan dan malaise umum.

Sindrom ini diprakarsai oleh proses kerja yang berlebihan, yang mengarah pada kondisi kecemasan dan kelelahan, demoralisasi dan kehilangan ilusi, kehilangan pekerjaan, demotivasi dan kekecewaan terhadap nilai-nilai kepada atasan, bahkan mengidentifikasi dengan kasus dan cerita yang mendengarkan dan memproyeksikannya kepada keluarga mereka, dengan sikap proteksi berlebihan atau penolakan.

Cara menangani sindrom burnout

Pencegahan dan pengelolaan sindrom burnout diperlukan tiga perspektif:

Tingkat individu
Mencari pengembangan pribadi, belajar mengelola emosi, melatih teknik-teknik manajemen stres dan merekonsiliasi aspirasi kita dengan tuntutan layanan dan dengan tujuan yang lebih realistis. Jika merasa lelah atau letih, carilah bantuan profesional.

Tingkat kelompok
Teman adalah yang pertama kali menyadari gejalanya sebelum orang yang bersangkutan. Mereka adalah sumber penting dukungan emosional karena mereka berada dalam situasi yang sama. Rapat kerja adalah penting di mana mereka merefleksikan pekerjaan yang dilakukan, perasaan, emosi dan masalah dan solusi dalam fungsi kerja. Penting juga untuk mempelajari teknik pelepasan emosi, relaksasi, dan pencitraan kelompok, serta berbagi dengan kolega dalam suasana pertemanan.

Tingkat organisasi
Meminimalkan birokrasi, mengatur jadwal, mempromosikan suasana kerja yang baik, memfasilitasi ruang bersama, mendorong kolaborasi dan kerja tim, mendorong pembentukan kelompok refleksi tentang emosi dan pelatihan dalam pengembangan pribadi.

Cara untuk mencegah sindrom burnout:

  • Fasilitasi diagnosis penyebab ketidakpuasan dan stres.
  • Pelatihan supervisi dan staf dengan pelatihan.
  • Pengayaan kerja.
  • Rotasi kerja dengan pekerjaan yang bervariasi.
  • Modifikasi lingkungan mencari kenyamanan dan keamanan.
  • Budaya atau kebiasaan makan yang benar.
  • Pemeriksaan medis berkala dan mendeteksi kebutuhan perawatan.
  • Pendidikan kesehatan kerja mengungkapkan potensi resiko pekerjaan.
  • Staf yang tepat dan pemilihan sikap yang sesuai dengan posisi dan kegiatan.
  • Jadwal kerja variabel agar tidak menambah ketegangan.

Secara singkat, dapat dikatakan bahwa semua jenis teknik penanganan stres pada tingkat individu dan kelompok adalah teknik intervensi yang memadai untuk jenis kasus ini.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *