Menu Close

Prinsip Pareto Dengan Aturan 80/20

prinsip paretoPrinsip Pareto dikenal sebagai aturan 80/20. Ini adalah teori bahwa 80% konsekuensi dari situasi atau sistem ditentukan oleh penyebab 20%.

Prinsip Pareto

Seorang ekonom dan sosiolog, Vilfredo Pareto pernah menjelaskan hubungan yang tidak setara antara input dan output. Prinsip tersebut menyatakan bahwa dari 20% dari apa yang masuk atau sebagai investasi menjadi penyebab dari 80% hasil yang diperoleh.

Secara umum, Prinsip Pareto adalah pengamatan bahwa sebagian besar hal dalam kehidupan tidak terdistribusi secara merata. Sebagai contoh adalah sbb:

  • 20% dari konsekuensi berasal dari 80% penyebabnya
  • 20% pekerja menghasilkan 80%
  • 20% pelanggan menciptakan pendapatan 80%
  • 20% kesalahan perangkat lunak menyebabkan 80% kegagalan.
  • 20% dari investor menyimpan 80% dari keuntungan yang diperoleh di pasar saham, dan ini berawal pada 20% dari nilai-nilai individu.

Prinsip ini tidak menetapkan bahwa semua situasi akan menunjukkan hubungan ini dengan tepat. Ini merujuk pada distribusi yang khas. Secara umum, prinsip ini dapat diartikan sebagai minoritas penyebab yang berasal dari sebagian besar hasil.

Asal muasal Prinsip Pareto

Pada tahun 1906, Pareto mencermati bahwa 20% populasi di Italia memiliki 80% kekayaan. Dia juga menyadari bahwa hubungan ini dapat ditemukan di banyak bidang di dunia, sehingga dia berteori bahwa ini menunjukkan hukum alam.

Pada tahun 40-an, teori Pareto dirumuskan oleh Dr. Joseph Juran, seorang insinyur AS yang dikenal dalam pengendalian kualitas. Dr. Juran memutuskan untuk menyebut rasio 80/20 Prinsip Pareto. Menurutnya, dengan menerapkan Prinsip Pareto dalam metrik bisnis akan membantu memisahkan hal-hal yang tidak penting.

Penerapan prinsip Pareto

Prinsip Pareto mendefinisikan bahwa semakin sering suatu tindakan terjadi, semakin besar dampaknya terhadap hasil. Secara paralel, prinsip ini juga menggambarkan efisiensi Pareto, yang merupakan keseimbangan dalam distribusi sumber daya. Dalam sistem yang diberikan, individu atau entitas tidak dapat memperoleh manfaat tanpa memperburuk situasi orang lain.

Menurut konsep ini, diinginkan untuk terus melakukan perbaikan Pareto sampai tidak mungkin lagi karena manfaat bagi satu individu akan membuat satu atau yang lain jauh lebih buruk. Ketika perbaikan Pareto tidak dapat dilakukan, dapat dikatakan bahwa efisiensi Pareto telah tercapai.

Penerapan lain dari prinsip Pareto adalah aturan 96 menit, yang menyatakan bahwa pekerja harus mendedikasikan diri pada tugas paling penting selama periode tersebut untuk meningkatkan produktivitas setiap hari.

Prinsip Pareto dalam kesehatan mental

Ini sebenarnya adalah prinsip yang berlaku dalam banyak bidang. Bukan hanya dalam bidang kerja dan bisnis, ini juga masuk ke dalam ekonomi, politik, bahkan berpengaruh terhadap pikiran dan sikap individu. Sebagai contoh:

  • Apa 20% dari hal-hal dalam hidup yang menghasilkan 80% dari kebahagiaan?
  • Apa 20% dari hal-hal dalam hidup yang menyebabkan 80% masalah dan ketidakbahagiaan?

Berapa banyak waktu yang anda buang untuk memikirkan yang terburuk? Anda perlu mengetahui bahwa ketekunan dalam pikiran, baik atau buruk, ini membawa pengaruh besar pada perasaan.

Seperti yang prinsip ini katakan, kita dapat menyimpulkan bahwa hanya dengan 20% dari upaya kita, kita dapat mencapai hasil 80%.

Ada orang yang berpikir bahwa yang terpenting adalah jumlah jam yang diinvestasikan dalam sesuatu. Ini dapat terjadi ketika seseorang terobsesi memikirkan masalah dan percaya bahwa memikirkannya akan membuat keputusan terbaik untuk menyelesaikannya. Namun dalam kenyataannya, gagasan ini akhirnya menjadi jebakan mental. Kualitas jauh lebih penting daripada kuantitas, kita harus memilih lebih baik kata-kata yang kita gunakan, pikiran, kebiasaan, lingkungan kita, dsb. Langkah kecil bisa menjadi awal dari segalanya.

Mari kita coba memusatkan energi kita pada hal-hal yang benar-benar akan memberi kita sesuatu. Terkadang kita membuang terlalu banyak waktu untuk pekerjaan yang menghasilkan 80% dari ketidakbahagiaan. Maka itu, kebijakan dan keberanian akan diperlukan untuk tahu hal-hal yang tidak layak dipaksakan.

Sebagai contoh, tidak perlu menginvestasikan 80% uang, pikiran, atau tenaga pada sesuatu yang tergolong singkat atau tidak begitu penting. Carilah yang benar-benar akan anda perlukan. Dedikasikan waktu berkualitas untuk orang-orang yang membuat anda merasa baik, bukan mereka yang tidak berkontribusi apapun atau hampir tidak ada.

Pilih orang-orang dan hal-hal yang menghasilkan 80% dari kebahagiaan kita. Kita belajar mengendalikan dorongan hati sedikit lebih baik, selain melepas pikiran negatif yang sering membuat diri kita menjadi buruk. Dengan ini, kita telah menjalankan prinsip pareto.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *