Menu Close

Pertanyaan Wawancara Kerja Sering Ditanyakan

wawancara kerja

Dalam wawancara kerja biasanya akan ada beberapa pertanyaan paling umum dalam seleksi calon karyawan. Oleh demikian, sebaiknya para kandidat mempersiapkan wawancara terbaik dengan jelas dan praktis.

Untuk menghadapi wawancara dan menanggapi setiap pertanyaan yang biasanya diajukan oleh penyeleksi, setiap orang tentu ingin mempunyai bekal yang cukup. Oleh karena pertanyaan-pertanyaan ini biasanya terbilang umum, mereka yang bertanggung jawab atas rekrutmen berharap bahwa kandidat dapat menjawabnya tanpa masalah dan tentu saja tanpa keraguan.

Satu hal penting untuk meyakinkan adalah membuat mereka tidak melihat bahwa anda memikirkan setiap kali yang akan anda katakan. Jawaban terbaik sebenarnya adalah jika anda mempersiapkannya sebelumnya dengan mengetahui apa yang diharapkan selama proses wawancara. Anda sebaiknya juga memiliki perkiraan tentang apa yang ingin anda katakan selama sesi wawancara.

Pertanyaan kerja dan tips menjawab

Di bawah ini adalah 10 pertanyaan paling umum dan menjawabnya sebaik mungkin.

1. Ceritakan tentang diri anda

Ini adalah pertanyaan klasik yang biasa ditanyakan pertama kali. Seharusnya, ini adalah pertanyaan yang harus dengan mudah dijawab. Akan tetapi, banyak pula yang menjawabnya terlalu jauh dari konteks yang ditanyakan. berikut adalah beberapa tips yang mungkin berguna bagi anda:

  • Jawab dengan singkat dan jelas.
  • Ini harus berupa tanggapan secara spesifik dengan mempertimbangkan bahwa anda harus menjelaskan di mana anda saat ini berbicara secara profesional, apa yang telah anda pelajari dari pengalaman kerja sebelumnya dan kemudian berkomentar tentang betapa pentingnya peluang khusus ini bagi anda.
  • Lakukan penyelidikan terhadap perusahaan untuk mengetahui dengan tepat apa kualitas anda, sehingga dalam jawaban anda dapat sesuai dengan profil anda.
  • Jangan jelaskan kisah hidup anda bahkan panjang lebar.
  • Jika pengalaman kerja sebelumnya tidak terkait dengan pekerjaan ini, jangan cantumkan alasan anda.

2. Mengapa saya harus menerima anda?

Ini adalah pertanyaan umum, yang menawarkan peluang besar untuk tampil menonjol di antara kerumunan jika anda benar-benar tahu cara mendukung perusahaan. Manfaatkan penelitian anda tentang perusahaan dan deskripsi pekerjaan yang anda pilih untuk tahu persis mengapa perusahaan mempekerjakan seseorang pada posisi ini. Masalah atau kekurangan apa yang harus ditanggung karyawan baru? Anda perlu membuktikan bahwa anda adalah kandidat yang tepat untuk menyelesaikan kekurangan.

  • Tunjukkan pada pewawancara bahwa anda sangat cocok untuk mengisi pekerjaan. Tunjukkan bahwa anda bisa menjadi kandidat yang memecahkan masalah.
  • Tunjukkan bahwa anda mengetahui beberapa perincian penting tentang perusahaan dan praktik umumnya, karena anda telah meneliti perusahaan tersebut dan siap.
  • Ceritakan kisah sukses apa pun yang anda miliki di tempat kerja sebelumnya untuk menyoroti bagaimana kualitas anda akan diperlukan untuk memenuhi kebutuhan spesifik anda.
  • Jangan berkecil hati jika pewawancara menyebutkan bahwa dia memiliki banyak kandidat yang sangat memenuhi syarat. Pada umumnya, ini adalah strategi untuk melihat bagaimana anda bereaksi terhadap tekanan.
  • Jangan terlalu rendah hati meski jangan terlihat terlalu sombong.
  • Jangan terlalu umum dengan jawaban anda, semakin spesifik maka semakin kredibel dan lebih baik.
  • Jangan menjawab dengan menanyakan apa yang ingin anda lakukan dalam pekerjaan yang mereka tawarkan.
  • Jawab dengan menjelaskan mengapa anda menjadi calon yang ideal.

3. Apa kekuatan terbesar anda?

Ini adalah pertanyaan yang cukup sederhana untuk dijawab. Di atas segalanya, anda harus menyoroti salah satu kekuatan anda yang paling cocok dengan perusahaan ini. Pertanyaan ini adalah peluang bagus untuk anda. Ini memungkinkan anda mengarahkan wawancara ke tempat yang anda inginkan. Ini adalah kesempatan anda untuk menghubungkan kisah sukses anda yang paling mengesankan dengan kekuatan anda di tempat kerja.

  • Cari tahu melalui riset tentang perusahaan dan deskripsi pekerjaan untuk beradaptasi sebaik mungkin dengan mereka.
  • Jangan membuat pernyataan yang tidak bisa diilustrasikan dengan contoh singkat atau fakta.
  • Jangan menyebutkan kekuatan yang tidak relevan dengan pekerjaan ini.

4. Apa kelemahan terbesar anda?

Pertanyaan ini juga merupakan pertanyaan kuno meskipun banyak membuat orang ketakutan. Selama anda memilih kelemahan yang bukan merupakan kompetensi utama untuk pekerjaan itu dan menunjukkan bahwa anda tak-tik untuk memperbaikinya, anda tidak perlu khawatir.

  • Tunjukkan bahwa anda menyadari kelemahan anda dan apa yang telah anda lakukan untuk mengatasinya.
  • Tunjukkan bahwa anda sadar akan diri sendiri dan memiliki kapasitas untuk mengambil tindakan.
  • Jangan menyoroti kelemahan yang merupakan kompetensi dasar dan perlu untuk bekerja.
  • Jangan katakan bahwa anda perfeksionis, itulah yang dijawab oleh hampir semua orang.

5. Mengapa anda ingin bekerja untuk kami?

Pewawancara biasanya akan mencoba mengetahui motivasi anda yang sebenarnya untuk menginginkan pekerjaan ini. Dalam beberapa hal, anda perlu menunjukkan bahwa anda ingin menjadi bagian dari keluarga.

  • Katakan tentang hal-hal spesifik yang anda sukai tentang perusahaan ini. Tentukan bahwa anda sangat tertarik untuk dapat memenuhi kebutuhan itu.
  • Tunjukkan bagaimana kekuatan anda sangat cocok dengan kebutuhan pekerjaan dan budaya perusahaan.
  • Jangan pernah mengatakan karena anda butuh uang. Ini tidak menunjukkan minat apapun untuk menyesuaikan diri dengan pekerjaan.

6. Mengapa anda meninggalkan pekerjaan terakhir?

Bagi banyak orang, pertanyaan semacam ini akan membuat siapapun gugup. Jika anda dipecat dari pekerjaan terakhir, maka anda harus menjelaskannya. Tunjukkan apa yang telah anda pelajari dari pengalaman itu dan katakan langkah apa yang telah anda ambil untuk mengatasi mengapa hal itu terjadi.

  • Jika anda secara sukarela meninggalkan pekerjaan sebelumnya, pastikan untuk menjelaskan alasannya. Sebagai contoh, anda menginginkan tantangan yang berbeda dan pikirkan dengan hati-hati tentang apa yang akan anda jawab.
  • Jika anda meninggalkan pekerjaan secara sukarela, rujuk ke fitur tertentu yang menarik anda ke perusahaan ini tempat anda diwawancarai. Itu harus merupakan fitur yang tidak dimiliki perusahaan anda sebelumnya.
  • Jika anda dipecat, jelaskan situasinya dengan jujur. Jelaskan apa yang telah anda pelajari dari pengalaman itu, karena pewawancara tahu bahwa kita semua adalah manusia dan bahwa kesalahan telah terjadi. Yang penting adalah menjelaskan bahwa anda melakukan sesuatu.
  • Istilah seperti pengurangan, pemotongan anggaran, dan ekonomi buruk menjadi gagasan yang baik jika ini benar-benar menjadi alasan untuk meninggalkan pekerjaan sebelumnya.
  • Jangan membicarakan hal buruk tentang perusahaan atau bos terakhir anda.
  • Jangan mengatakan bahwa anda pikir sudah waktunya untuk perubahan dalam karir dan ingin mencoba pekerjaan yang baru atau lelah karena selalu melakukan hal yang sama.
  • Jangan berbohong jika anda memang dipecat.

7. Apa prestasi terbesar anda?

Pertanyaan ini agak mirip dengan apa kekuatan terbesar anda?” Apakah anda ingin memilih prestasi yang menunjukkan bahwa anda memiliki kualitas yang paling dihargai perusahaan dan diinginkan? Jika anda memiliki beberapa prestasi, anda harus memilih salah satu yang akan memiliki dampak terbesar pada pekerjaan ini pada khususnya.

  • Bicaralah tentang pencapaian yang menunjukkan bagaimana anda dapat menyesuaikan sekarang di perusahaan ini.
  • Cobalah untuk menunjukkan hasrat yang tulus ketika anda berbicara tentang realisasinya.
  • Jangan jatuh ke dalam jebakan berpikir bahwa pencapaian anda terlalu kecil. Faktanya adalah bahwa pencapaian kecil yang selaras dengan nilai-nilai perusahaan dan bisa lebih kuat daripada prestasi yang tidak terkait.

8. Jelaskan situasi kerja yang sulit dan apa yang anda lakukan untuk mengatasinya.

Ini adalah salah satu pertanyaan yang mengganggu dari wawancara dan pada saat yang sama adalah salah satu yang paling umum. Anda perlu untuk memiliki kisah sukses yang siap untuk momen ini. Anda perlu menunjukkan keterampilan yang dibutuhkan dalam pekerjaan dan perusahaan tempat anda diwawancarai.

  • Pilih masalah yang bisa menjadi contoh dari sesuatu yang mungkin timbul di perusahaan baru yang anda wawancarai.
  • Jangan mengkritik atau salah dalam menempatkan seseorang dalam kisah sukses anda.

9. Bagaimana anda melihat diri anda dalam 5 tahun ke depan?

Pertanyaan ini mengejutkan bagi sejumlah besar pelamar, karena pada mulanya tampaknya cukup sederhana. Ketika anda menggali sedikit lebih dalam, anda akan melihat bahwa ada beberapa jebakan di mana anda bisa jatuh. Pertimbangkan apa yang ingin anda tunjukkan dan ambisius.

  • Ketika anda menjawab pertanyaan, tunjukkan tingkat komitmen anda pada posisi ini.
  • Setelah menunjukkan komitmen anda pada tempat kerja, jabarkan strategi pertumbuhan realistis yang terkait langsung dengan posisi dan kebutuhan serta nilai-nilai perusahaan.
  • Garis bawahi minat anda pada karier jangka panjang di perusahaan
  • Jangan menunjukkan ambisi berlebihan seperti pekerjaan khusus ini hanyalah batu loncatan. Anda harus menunjukkan komitmen anda kepada mereka dalam jangka panjang.
  • Jangan katakan anda ingin menjadi kepala perusahaan dalam 5 tahun.
  • Jangan katakan bahwa anda ingin berada di kursi pewawancara dalam 5 tahun ke depan.

10. Apakah anda memiliki pertanyaan untuk saya?

Banyak pencari kerja akan menjawab tidak untuk pertanyaan ini. Pertanyaan ini memberi anda kesempatan untuk menonjol dari kerumunan dan menunjukkan pengetahuan dan hasrat anda terhadap perusahaan atau organisasi. Siapkan serangkaian pertanyaan di sekitar sesuatu yang dapat anda temukan selama fase penelitian pada perusahaan.

  • Fokuskan pertanyaan pada perusahaan dan apa yang dapat anda lakukan untuk itu.
  • Tanyakan tentang sesuatu yang anda temukan dalam penelitian. Ini akan menunjukkan minat dan pengetahuan anda tentang perusahaan.
  • Tanyakan apakah ada alasan mengapa mereka tidak mau mempekerjakan seseorang. Hal ini mungkin agak menakutkan untuk ditanyakan, tetapi ini dapat bermanfaat dan memungkinkan anda untuk menemukan sesuatu yang mungkin mereka pikirkan, tetapi mereka belum mengatakannya.
  • Jangan pernah berkata Tidak.
  • Jangan bertanya tentang apa yang bisa anda dapatkan dari mereka.
  • Jangan bertanya tentang yang bisa anda temukan jawabannya dengan mudah, cari tahu apa yang akan anda tanyakan.
  • Jangan tanya kapan anda bisa mulai mempromosikan atau memilih posisi lain di perusahaan.

Kesimpulan

Inti dari semuanya adalah fokus pada kebutuhan perusahaan. Disamping itu, setiap wawancara kerja dan setiap jawaban harus luwes, selaras dengan kebutuhan perusahaan sebelum wawancara.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *