Menu Close

Kecerdasan Spasial Visual

kecerdasan visual

Kecerdasan spasial adalah salah satu tipe kecerdasan yang paling sulit untuk dituliskan. Berbagai pakar telah menyumbangkan sudut pandang dan hasil penyelidikan. Ini adalah kecerdasan yang mencakup permainan catur, bermain sepak bola, dan banyak aksi lainnya.

Kecerdasan ini berada dalam teori kecerdasan ganda Howard Gardner. Tidak diragukan lagi bahwa teori revolusioner tentang konsep kecerdasan yang telah kita pernah lihat.

Apa yang dimaksud dengan kecerdasan spasial?

Kecerdasan ini juga dikenal dengan spasial visual. Ini diartikan sebagai kemampuan untuk memvisualisasikan tindakan tertentu sebelum melakukannya. Dengan cara ini, kita membuat angka dan bentuk geometris. Howard Gardner mengartikannya sebagai kemampuan untuk melihat objek di dunia visual secara akurat, mengubah dan memodifikasi persepsi serta menciptakan kembali pengalaman visual tanpa adanya rangsangan fisik.

Kemudian Armstrong mengartikan kecerdasan ini sebagai kemampuan untuk memahami dunia visual spasial dengan benar dan membuat transformasi pada persepsi tersebut. Kecerdasan ini menyiratkan kepekaan terhadap warna, ruang, bentuk, garis, dan kaitan yang ada di antara unsur-unsur ini. Ini juga termasuk kemampuan untuk memvisualisasikan dan untuk mengorientasikan diri secara tepat dalam matriks spasial.

Contoh kecerdasan spasial

Saat kita memarkir ingin mobil, kita akan memikirkan apakah ini tepat. Pada saat itu, kita mulai mengukur mobil untuk melihat apakah ini sesuai dengan tempatnya. Selama beberapa detik kita membayangkan memarkir mobil dan mempertimbangkannya.

Contoh lain di mana kita semua dapat mengenali diri kita adalah ketika kita mengunjungi toko kerajinan. Saat itu kita mulai mendekorasi rumah tanpa mengetahui ukuran pastinya. Kita akan membayangkan, bagaimana kita akan mendekorasi ruangan dan menaruh barang dengan tepat. Kita berpikir bahwa kita melakukan representasi terhadap ruangan dan menyesuaikan potongan yang berbeda.

Salah satu ciri pemain sepak bola adalah kemampuan mereka untuk unggul di lapangan. Ketika seorang pemain menguasai bola, dia mampu memprediksi posisi penyerang dari rekan satu tim. Jika rekannya berlari di ujung lain lapangan, pemain tahu bahwa dia harus mengoper bola. Kecerdasan spasial akan muncul pada mereka.

Orang yang memiliki jenis kecerdasan ini menikmati kemampuan untuk melihat dunia dalam gambar dalam tiga dimensi. Kemampuan ini memungkinkan mereka untuk mewakili objek dan ruang. Ini membuat mereka mengenali objek yang sama dalam situasi yang tidak sama. Ini memungkinkan mereka mengantisipasi konsekuensi dari perubahan ruang.

Ciri seseorang dengan kecerdasan spasial tinggi

Kita dapat mengamati jenis kecerdasan ini pada insinyur, seniman, arsitek, ahli bedah, ahli matematika, mekanik, dan bahkan pada mereka yang suka melamun. Ketika kita melakukan perjalanan, kita biasanya membuat peta dari rute. Dalam situasi ini, kita memakai jenis kecerdasan ini.

Bagaimana cara mengetahui apakah seorang anak telah lebih mengembangkan jenis kecerdasan ini?

Dengan mengamati perilakunya, kita dapat mengetahuinya. Anak-anak umumnya suka menggambar. Ekspresi artistik menjadi cara untuk melihat dan menafsirkan dunia. Mereka juga dapat membangun replika ruang dan benda tiga dimensi. Imajinasi yang tinggi menciptakan dan menemukan fungsi mekanisme yang kompleks.

Pembelajarannya akan meningkat melalui pengamatan dan penglihatan. Mereka mengenali benda dengan mudah. Mereka umumnya memiliki arah yang baik. Mereka biasanya memiliki beberapa kemampuan untuk memecahkan kode peta, bagan, dan diagram. Mereka mampu melihat objek dari perspektif lain dan mendominasi desain abstrak atau representatif.

Ruang dan kecerdasan otak

Peneliti yang berbeda menyatakan bahwa belahan otak kiri mendominasi bahasa pada sebagian besar orang kidal dan di belahan otak kanan didominasi oleh fungsi spasial.

Belahan kanan bertanggung jawab untuk menerima, mengidentifikasi, dan memproses informasi spasial visual. Ini mengumpulkan setiap informasi yang diterima melalui saluran sensorik dan mentransmisikannya secara keseluruhan. Ini mengembangkan tanggapan langsung yang diperlukan dalam orientasi spasial dan proses visual.

Orang-orang dengan kerusakan pada area posterior kanan, mereka akan mempunyai kemampuan orientasi yang buruk dengan pengenalan wajah dan tempat.

Kecerdasan spasial terkait dengan visualisasi, tetapi ini tidak berarti terkait langsung dengan pandangan. Seseorang yang menderita kebutaan atau memiliki masalah penglihatan yang parah dapat juga mengenali objek dan bentuk melalui indera peraba. Indera sentuhan akan sebanding dengan indera penglihatan bagi mereka yang memiliki masalah penglihatan.

Lobus dan otak

Otak dibagi menjadi empat lobus: frontal, temporal, oksipital, dan parietal. Yang terakhir adalah yang paling penting dalam kecerdasan spasial visual. Ini memproses informasi sensorik dan perhitungan spasial dalam manipulasi dan pergerakan objek. Ini juga berhubungan dengan angka. Keterampilan ruang dikaitkan dengan lobus parietal, seperti lokasi di ruangan, pembacaan peta, dan tugas dengan komponen spasial.

Penelitian lain menjelaskan bahwa neuron temporal yang lebih rendah berpartisipasi dalam pengkodean atribut fisik rangsangan visual. Fungsinya bisa untuk mengintegrasikan informasi kedalaman, warna, ukuran dan bentuk dengan merekam informasi ini.

Perkembangan kecerdasan visual spasial

Perkembangan kecerdasan ini dipelajari oleh pakar yang berbeda. Berdasarkan penelitian oleh Jean Piaget, kecerdasan ini adalah bagian dari pertumbuhan logis anak.

1. Periode motorik sensorik
Pada tahap sejak lahir hingga dua tahun, anak mulai berhubungan dengan benda. Piaget mengatakan bahwa dengna inilah anak mencapai ruang praktis dan langsung, yang dibangun oleh masing-masing indera berdasarkan aktivitas motor yang berbeda. Anak memiliki ruang sebanyak indera. Sedikit demi sedikit semua persepsi dipersatukan dan gagasan sendiri tentang ruang yang berpusat pada subjek itu terbentuk.

2. Periode pra operasional
Periode itu berlangsung dari usia 2 hingga 7 tahun. Gagasan intuitif tentang ruang dan citra mental statis mulai berkembang. Anak dapat mengoordinasikan gambar satu sama lain dan dapat mencapai transformasi sederhana, tetapi tidak dapat mencapai struktur secara keseluruhan.

3. Periode operasional konkret
Ini adalah periode antara 7-12 tahun. Sedikit demi sedikit, anak terlepas dari persepsi, meskipun terus bergantung pada aksi motorik.

4. Periode operasional formal
Ini memungkinkan mereka untuk mengoordinasikan beberapa perspektif metrik seperti panjang, lebar, luas, dan volume.

Desentralisasi dan ruang abstrak

Piaget juga memperkenalkan konsep desentralisasi. Ini terjadi pada awal masuk sekolah dan berhubungan dengan kemampuan anak untuk menunjukkan bagaimana mereka akan melihat suatu objek jika benda itu dibalik. Ketika seseorang memasuki masa remaja, dia sudah mampu menangani ide ruang abstrak atau aturan formal yang mengatur ruang.

Seperti yang telah kita cermati, kecerdasan spasial visual adalah yang paling penting untuk kita kembangkan dalam kehidupan sehari-hari.

Related Posts

1 Comment

  1. Psikologi Mimpi

    Kecerdasan Spasial Visual

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *