Menu Close

Kecerdasan Majemuk

kecerdasan majemuk

Kecerdasan adalah salah satu unsur dalam psikologi yang masih tetap menjadi perdebatan. Dalam sejarah perkembangannya, konsep ini telah menghasilkan perdebatan sengit mengenai definisi, pengukuran, dan karaktersitik. Untuk mencoba menentukan pengertian tentang kecerdasan bukanlah hal yang mudah.

Untuk mengenal tentang kecerdasan majemuk, kita perlu menelusuri sejarahnya. Berawal dari abad ke-20, tepatnya pada tahun 1921, adanya simposium tentang kecerdasan dan pengukurannya. Dalam acara ini, 14 ahli harus menjawab dua pertanyaan tentang apa itu kecerdasan dan apa pengukuran yang dapat dilakukan? Masing-masing dari 14 ahli tersebut memberikan deskripsi yang berbeda.

Sekitar 50 tahun kemudian, pada tahun 1986, Sternberg dan Detterman mengadakan simposium tentang definisi dan pengukuran kecerdasan. Sternberg dan Salter menekankan bahwa konsep adaptif setara dengan kapasitas manusia untuk menyelesaikan masalah yang dapat timbul dalam lingkungan yang berbeda. Meskipun istilah adaptif tidak merujuk pada pengertian biologis secara ketat. Gagasan dasarnya adalah bahwa konteks sosial menimbulkan sejumlah masalah, dan kecerdasan sebagian besar terdiri dari kemampuan untuk menyelesaikannya.

Studi ilmiah tentang kecerdasan

Tentunya terdapat kesulitan mendefinisikan istilah ini. Tes pertama yang bertujuan untuk mengukur kecerdasan secara objektif sebenarnya telah muncul pada akhir abad ke-19. Ini berawal dari Francis Galton dan Alfred Binet. Galton mendukung program ilmiah-teknologi herediter berdasarkan determinisme biologis kecerdasan. Di sisi lain, Binet memilih program ilmiah teknologi lingkungan yang dimulai dari ketidakpastian biologis.

Ukuran psikofisik Francis Galton

Teori Francis Galton berfokus pada sifat turun-temurun dari setiap individu. Perbedaan-perbedaan ini akan menjadi faktor pengkondisian untuk beradaptasi dengan tuntutan yang dibutuhkan masyarakat. Dengan demikian, baik aspek intelektual dan moral, menurut teori ini, akan tergantung pada faktor fisik.

Galton memfokuskan karirnya dalam studi eugenika, yang dia artikan sebagai ilmu perbaikan bahan baku yang sama sekali tidak terbatas. Eugenika berputar di sekitar mekanisme pewarisan keturunan dan tentang kemampuan manusia dan ukurannya. Meski begitu, dia tidak memiliki instrumen untuk mengukurnya. Dengan cara ini, kecerdasan dapat diukur dari evaluasi kuantitatif fungsi sensorik dan motorik.

Ukuran psikologis Alfred Binet

Alfred Binet memfokuskan pada psikologi individu, ini adalah studi psikologi umum dan sifat proses psikologis. Binet memilih studi kemampuan mental yang lebih tinggi. Dari hal ini dikembangkan tes untuk mengukur daya ingat, imajinasi, pemahaman, perhatian, kepekaan artistik dan moral, kemauan keras, kemampuan motorik dan sugestibilitas.

Binet dan Simon menerbitkan artikel pada tahun 1905 dimana mereka mengungkap tiga metode yang mungkin untuk mengukur kecerdasan. Ini adalah metode medis (berdasarkan pada antropometri, metode pedagogis (berdasarkan pada pengetahuan), dan metode psikologis (berfokus pada kemampuan).

Gagasan kunci dari metode ini adalah untuk menetapkan skala pengukuran kecerdasan yang terdiri dari serangkaian tes dengan tingkat kesulitan tinggi. Ini akan mulai pada tingkat intelektual terendah dan berakhir pada kecerdasan normal rata-rata.

Perbedaan antara Galton dan Binet

Tidak diragukan lagi, perbedaan besar antara Binet dan Galton adalah proposal Binet yang disebut sebagai ortopedi mental. Binet merancang serangkaian latihan untuk meningkatkan kecerdasan nyata anak-anak dengan keterlambatan sekolah. Sementara Galton memperlakukan kecerdasan sebagai subjek turun-temurun. Binet memperlakukannya sebagai aspek yang dapat dikerjakan dan ditingkatkan melalui intervensi pendidikan.

Setiap kontribusi telah memberikan masukan lebih atau kurang untuk menguraikan teoritis tentang konsep kecerdasan dalam elaborasi skala pengukuran yang berbeda. Dengan cara ini, secara bertahap, kita mendekati konsep kecerdasan majemuk oleh Howard Gardner.

Teori kecerdasan majemuk

Howard Gardner menjauhkan diri dari teori-teori yang berlaku tentang kecerdasan dan mengambil langkah radikal. Konsepsi kecerdasannya berkisar pada pertimbangan pikiran sebagai seperangkat keterampilan yang diperlukan untuk menyelesaikan masalah dan untuk menghasilkan produk dan strategi yang penting di tingkat budaya atau dalam komunitas tertentu.

Gardner memastikan bahwa konsep tradisional kecerdasan tergantung pada instrumen pengukuran yang dikembangkan dengan tujuan tunggal untuk memenuhi tujuan tertentu.
Kecerdasan sebagai konstruk yang harus didefinisikan dan sebagai kapasitas untuk diukur, telah berhenti menjadi milik kelompok spesialis tertentu dari perspektif psikometrik terbatas.

Dari perspektif kecerdasan Gardner, kecerdasan ditandai oleh dua aspek. Di satu sisi sebagai kapasitas untuk memecahkan masalah dan di sisi lain sebagai kapasitas untuk menguraikan produk yang sangat penting dalam konteks budaya konkret. Dua aspek ini sangat bervariasi dari satu budaya ke budaya lain atau di dalamnya.

Gardner memastikan bahwa untuk berhasil dalam musik, olahraga, matematika, bisnis, kita menggunakan jenis kecerdasan yang berbeda, yang tidak lebih baik atau lebih buruk, melainkan hanya berbeda.

Pada tahun 2001, dia menggambarkan kecerdasan sebagai potensi bio psikologis untuk memproses informasi yang dapat diaktifkan dalam kerangka budaya untuk memecahkan masalah atau menciptakan produk yang memiliki nilai untuk budaya.

Gardner menyatakan bahwa ada bukti persuasif tentang keberadaan beberapa kompetensi intelektual manusia yang relatif otonom. Ini mengandaikan adanya kecerdasan berbeda yang independen satu sama lain. Masing-masing dari mereka akan ditempatkan secara berbeda di otak dan akan memiliki karakteristiknya sendiri serta sejarah perkembangannya sendiri.

Meskipun kecerdasan itu independen satu sama lain, semuanya akan bertindak secara terkoordinasi. Dua ide penting dalam teori kecerdasan majemuk adalah bahwa semua orang memiliki semua kecerdasan dan kita semua memiliki profil kecerdasan yang berbeda.

Kriteria Kecerdasan

Bagi Gardner, setiap kecerdasan harus memenuhi delapan kriteria yang bersifat bio-psikologis:

  • Kemungkinan terisolasi karena cedera atau kerusakan otak.
  • Kehadiran orang yang menunjukkan profil yang sangat berbeda.
  • Adanya mekanisme pemrosesan informasi dasar yang terlibat di dalamnya.
  • Sejarah perkembangan evolusi tertentu, dapat diidentifikasi dalam istilah ontogenik.
  • Sejarah perkembangan evolusi tertentu, dalam istilah filogenetik.
  • Temuan dari psikologi eksperimental.
  • Kontribusi tradisi psikometrik.
  • Kemungkinan pengkodean dalam sistem simbolik, terutama di tempat kerja.

1. Logis matematis: Kecerdasan ini membahas kepekaan dan kemampuan untuk membedakan pola-pola logis atau numerik. Serta kompetensi untuk menangani rantai penalaran yang panjang.

2. Verbal linguistik: Sensibilitas untuk suara, ritme dan makna kata-kata. Sensibilitas untuk berbagai fungsi bahasa.

3. Musikal: Kompetensi untuk menghasilkan dan menghargai ritme, intonasi, dan warna nada.

4. Ruang: Kemampuan untuk secara akurat memahami dunia spasial visual dan untuk melakukan transformasi pada persepsi awal seseorang.

5. Kinestetik: Kemampuan untuk mengendalikan gerakan tubuh sendiri dan memanipulasi objek dengan cara yang benar.

6. Interpersonal: Kapasitas untuk membedakan dan merespon kebiasaan, temperamen, motivasi, dan keinginan orang lain.

7. Intrapersonal: Akses ke perasaan dan kemampuan seseorang untuk membedakan antara mereka dan mempertahankan panduan perilaku. Mengetahui kekuatan dan kelemahan sendiri, keinginan dan kecerdasan.

8. Naturalis: Keterampilan untuk mengenali dan mengelompokkan objek dan proses alam.

Banyak pakar telah mempelajari kecerdasan dari berbagai teori dan sudut pandang. Masing-masing menyumbangkan apa yang mereka temukan dan sedikit demi sedikit, konsep ini berkembang, yang masih menjadi subjek penyelidikan hingga saat ini.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *