Menu Close

Gangguan Retroaktif & Proaktif

lupa

Kelupaan adalah bagian yang tidak pernah luput dari kehidupan kita setiap hari. Situasi tertentu menghadirkan kondisi ini karena proses pembelajaran tertentu. Kadang-kadang, beberapa individu bahkan menyebut nama seseorang yang telah lama dikenal dengan keliru atau bahkan nama tetangganya sendiri. Apakah ini berarti sesuatu yang buruk telah terjadi? Kita tidak perlu khawatir karena ini adalah sesuatu yang normal. Inilah yang dikenal dengan gangguan proaktif. Kita dapat mempunyai sedikit lupa karena pembelajaran sebelumnya.

Kita juga dapat melupakan bagian dari bahasa yang kita punya setelah mempelajari bahasa lain. Dalam hal ini, kita akan berbicara tentang gangguan retroaktif. Kedua gangguan ini merupakan bagian dari proses lupa dan telah diteliti secara luas.

Daftar Isi

Gangguan retroaktif

Gangguan retroaktif sebagaimana diartikan oleh Baddeley, ini adalah tentang gangguan pembelajaran dalam memori.

Pada tahun 1977, Elizabeth Loftus melakukan penelitian tentang gangguan ini, yang masih menjadi referensi saat ini. Pada penelitian ini, sekelompok orang menonton pembuatan film kecelakaan lalu lintas. Kemudian mereka ditanya beberapa pertanyaan termasuk seberapa cepat mobil berjalan ketika kecelakaan terjadi. Semua subjek eksperimen ditanya tentang pertanyaan yang sama hanya dengan mengubah satu kata. Pertanyaannya adalah, pada kecepatan berapa mobil bertabrakan? Dalam pertanyaan lain, kata bertabrakan diubah dengan kata lainnya atau sinonim.

Perubahan satu kata ini memengaruhi tanggap individu. Studi ini menunjukkan bagaimana satu kata mampu memodifikasi memori sebuah peristiwa. Fenomena inilah yang dikenal sebagai gangguan retroaktif.

Pada tahun 1980, Loftus melakukan uji coba dan menarik kesimpulan bahwa jejak ingatan tersebut terdistorsi atau dihancurkan oleh informasi selanjutnya. Sebagai arti, informasi ini tidak disembunyikan, tetapi adanya modifikasi atau penghapusan.

Para ahli menggunakan bahan yang sama dengan Loftus. Mereka menunjukkan beberapa slide yang menunjukkan kecelakaan. Selanjutnya, sekelompok subjek secara acak meminta data dari slide dan lainnya dalam urutan kronologis. Subjek yang diminta secara acak menunjukkan distorsi memori. Di lain sudut, mereka yang diminta sesuai urutan tidak menunjukkan distorsi. Dengan demikian, informasi awal ditumpangkan oleh informasi yang menyesatkan, tetapi tidak dihapus.

Gangguan proaktif

Seperti disebutkan di atas, gangguan proaktif bertanggung jawab atas kondisi yang tidak nyaman seperti memanggil seseorang dengan nama lain. Banyak orang menanyakan alasan dari fakta ini. Sekarang kita menamakannya sebagai kesimpulan proaktif. Ini mencakup pembelajaran sebelumnya mengganggu yang kemudian. Contoh yang sangat umum adalah saat kita menyimpan objek di tempat tertentu dan suatu hari kita memutuskan untuk menyimpannya di tempat lain.

Misalnya, jika kita selalu meletakkan kunci di suatu tempat tetapi memutuskan untuk mengisi tempat itu dengan benda lain dan mulai menyimpan kunci di tempat lainnya. Hal yang sangat mungkin terjadi adalah bahwa ketika kita akan mengambil kunci, kita akan mencarinya di tempat yang sebelumnya. Fenomena gangguan proaktif terjadi ketika pemulihan suatu elemen terhambat oleh pembelajaran sebelumnya dari elemen yang sama.
Dengan cara ini, jenis gangguan ini terjadi ketika kunci atau elemen lebih mirip satu sama lain.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *