Menu Close

Pengertian Efek Halo dan Sejarahnya

efek halo

Efek halo (halo effect) adalah kesan pertama yang kita hasilkan tentang seseorang mempengaruhi dan bagaimana kita mempercayai karakter dan kepribadian orang tersebut. Pada umumnya, kita dengan cepat membuat evaluasi tentang seseorang. Dari penilaian ini, evaluasi pada fitur spesifik orang tersebut dipengaruhi ke arah yang sama, baik negatif ataupun positif.

Contoh efek halo yang baik salah satunya adalah dalam kesan umum yang dihasilkan selebriti terhadap mereka yang tidak mengenalnya sama sekali. Karena kita menganggapnya menarik, sukses, dan seringkali menyenangkan, kita juga cenderung melihat mereka baik, lucu, dan bahkan cerdas.

Asal mula efek halo

Psikolog Edward Thorndike menciptakan istilah di tahun 1920. Dalam percobaan yang dijelaskan, Thorndike meminta para perwira di ketentaraan untuk mengevaluasi berbagai kualitas pada prajurit bawahannya. Karakteristik ini mencakup hal-hal seperti kepemimpinan, penampilan fisik, kecerdasan, kesetiaan, dan kehandalan.

loading...

Tujuan Thorndike adalah untuk menentukan bagaimana kualitas tertentu mempengaruhi evaluasi karakteristik. Dia menemukan bahwa peringkat tinggi dari kualitas tertentu berkorelasi positif dengan peringkat tinggi dari karakteristik berbeda dan tidak terkait lainnya. Sedangkan peringkat negatif dari karakteristik itu juga menyebabkan peringkat yang lebih rendah pada kualitas lain.

Para peneliti telah menemukan bahwa daya tarik fisik adalah faktor yang dapat memainkan peran yang lebih besar. Beberapa penyelidikan telah menunjukkan bahwa ketika kita menilai seseorang sebagai pribadi yang menarik, kita juga cenderung percaya bahwa orang itu mempunyai sifat kepribadian positif.

Efek halo di sekolah

Di kelas, guru juga mengalami kesalahan efek halo dalam evaluasi siswa mereka. Sebagai contoh, seorang guru yang melihat siswa berperilaku baik mungkin cenderung berasumsi bahwa siswa itu juga cerdas dan rajin sebelum guru secara objektif dapat mengevaluasi kemampuan siswa di bidang ini. Ketika efek halo ini terjadi, ini dapat mempengaruhi peringkat bidang tertentu dan bahkan dapat berdampak negatif pada siswa siswa lain.

Efek Halo di dunia bisnis

Ini adalah istilah yang juga sering dipakai dalam perdagangan untuk menjelaskan bias yang ditunjukkan oleh pelanggan terhadap produk tertentu, karena pengalaman sebelumnya yang menguntungkan dengan produk lain yang diproduksi oleh produsen yang sama. Efek halo adalah konsep yang mendorong nilai merek dan sebagai konsekuensinya adalah penjualan.

Efek halo sering digunakan untuk membenarkan segmen bisnis yang menghambat laba. Namun, di sektor bisnis, beberapa strategi tersedia untuk menggapai lalu lintas pelanggan yang lebih besar, yang dapat diterjemahkan ke dalam penjualan tambahan di segmen lain atau unit bisnis yang tersedia bagi pelanggan.

Penggunaan efek halo

Efek halo akan menjadi efektif pada perusahaan dengan nilai merek tinggi dan dalam industri yang sangat bergantung pada nilai merek ini untuk menumbuhkan permintaan. Ini juga efektif untuk perusahaan monopoli yang sangat kompetitif di mana ada banyak perusahaan lain yang menawarkan layanan yang sama dengan harga berbeda.

Beberapa perusahaan menggunakan efek halo untuk memantapkan diri mereka dalam industri tertentu. Jika suatu produk dapat menjadi pemimpin dalam industri tertentu, nilai merek dari produk tersebut dapat diperluas sebagai halo terhadap produk lainnya. Alasan ini memungkinkan perusahaan untuk menerima tingkat kerugian tertentu dengan pemahaman bahwa kerugian tersebut benar-benar merupakan investasi dalam nilai merek, sebagai pembayaran untuk semua produk dan layanan masa depan yang dipasarkan oleh perusahaan tersebut. Dengan cara ini, efek halo mempunyai potensi yang tidak hanya untuk meningkatkan lalu lintas klien, tetapi juga untuk menetapkan harga, yang merupakan dua poros utama peningkatan laba.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *